10 Perusahaan Fintech Terbaik di Malaysia

    10 Perusahaan Fintech picture

    DuniaFintech.com – Sebagai salah satu negara dengan perkembangan teknologi yang mumpuni, Malaysia terus mengembangkan perusahaan-perusahaan fintech mereka. Berikut ini 10 perusahaan Fintech yang dianggap terdepan di negeri jiran!

    10 perusahaan Fintech di Malaysia

    1. Capital Bay

    Capital Bay membantu perusahaan mengoptimalkan modal kerja mereka dan menyediakan teknologi real-time bisnis untuk berkolaborasi dengan jaringan lembaga keuangan yang lebih luas demi mengakses peluang pembiayaan. Mereka termasuk di antara 5 startup yang dipilih untuk program Launchpad perdana Bank Hong Leong.

    Baca juga: Fintech Narobil, Narik Tagihan Tanpa Ribet

    2. HelloGold

    Didirikan pada tahun 2015 dan berkantor pusat di Kuala Lumpur, HelloGold memadukan perdagangan emas dengan teknologi blockchain. Aplikasinya memungkinkan pelanggan untuk membeli dan menjual emas fisik dengan harga minimum RM 1. Pada 2017, Hello Gold adalah salah satu dari 8 startup dari 400 startup di 44 negara yang dipilih untuk dipilih dalam program akselerator fintech fobech UOB FinLab.

    3. Katsana

    Didirikan pada tahun 2013 Katsana mengembangkan teknologi mobil yang terhubung untuk asuransi berbasis penggunaan dan untuk mengurangi klaim motor menggunakan data perilaku. Perusahaan telah menganalisis lebih dari 400 juta kilometer perilaku mengemudi dan memulihkan 96% kendaraan yang dicuri.

    4. MHub

    MHub adalah platform fintech real-estate bagi pengembang, agen, dan bankir properti untuk terhubung, berkomunikasi, dan berkolaborasi menuju konversi yang lebih cepat dan lebih tinggi. Ini memungkinkan showroom digital, pemeriksaan kredit dan pelacakan pinjaman.

    Baca juga: Mozambik dengan Perkembangan Bitcoin Terkini

    5. Money Match

    MoneyMatch adalah salah satu dari empat perusahaan fintech yang disetujui oleh Bank Negara Malaysia Sandbox. Perusahaan ini menyediakan pertukaran mata uang peer to peer dan pengiriman lintas batas yang keduanya didukung oleh verifikasi e-KYC satu kali.

    6. My Cash Online

    Didirikan pada 2016 MyCash adalah E-Marketplace untuk migran yang memungkinkan migran untuk mengisi ulang ponsel mereka, membeli tiket bus dan melakukan pembayaran tagihan. Baru-baru ini MyCash Online memenangkan Startup Dampak Sosial Terbaik di Malaysian Rice Bowl Awards.

    7. Neuroware

    Neuroware membantu organisasi membuktikan diri di masa depan dengan mendefinisikan peluang baru dengan mengadopsi teknologi Blockchain. Mereka telah bekerja dengan organisasi seperti Maybank, Bank Negara Malaysia, & Komisi Sekuritas Malaysia.

    8. Soft Space

    Didirikan pada tahun 2012, Soft Space adalah startup fintech pemenang penghargaan yang mengembangkan solusi untuk industri e-banking dan pembayaran. Dengan 20 lokasi operasional di seluruh Asia Tenggara, perusahaan ini melayani beberapa bank terkemuka di kawasan ini.

    Pada tahun 2014, Soft Space menerima hibah sebesar US $ 5,6 juta dari pemerintah Malaysia untuk memperluas kemampuan Litbang. Perusahaan ini telah memenangkan banyak penghargaan termasuk Red Herring Top 100 Asia 2014, Pemenang Merit dari Global ICT Excellence Awards WITSA dan Best Start Up Up 2013 dari APICTA.

    9. GHL

    GHL Systems adalah penyedia layanan pembayaran ujung ke ujung yang terkemuka di Asia Pasifik dengan lebih dari 400 karyawan di seluruh kantor di Kuala Lumpur, Bangkok, Manila, Sydney, dan Wuhan. GHL menyebarkan produk dan layanan kepada klien di berbagai industri termasuk perbankan dan jasa keuangan, minyak dan gas, ritel, telekomunikasi dan transportasi.

    GHL terdaftar di Bursa Efek Kuala Lumpur dan diakreditasi oleh organisasi dan badan pemerintah seperti Visa, MasterCard, JCB, MEPS, PCI, SIRIM, SPVA dan Kelompok Kerja Enkripsi Garis.

    10. Tranglo

    Didirikan pada 2008, Tranglo melayani lebih dari 250 operator jaringan seluler dan lebih dari 400 bank, menawarkan tiga produk utama: Isi Ulang Prabayar, Transfer Uang, dan Hadiah Digital. Isi Ulang Prabayar adalah kartu isi ulang tunggal, yang memungkinkan penjualan pulsa pulsa dari dan ke beberapa operator jaringan seluler.

    Pengiriman uang adalah pusat transaksi pengiriman uang internasional. Solusi ini memungkinkan perusahaan pengiriman uang berlisensi untuk mentransfer uang dari satu negara ke negara lain ke berbagai rekening bank atau dompet ponsel secara instan.

    Pada 2013, perusahaan memproses lebih dari 10 juta transaksi senilai lebih dari US $ 70 juta. Tranglo memiliki kantor di Kuala Lumpur, Jakarta, Dubai dan London.

    Itulah 10 perusahaan fintech Malaysia yang terbilang popular, ikut terus berita terkait fintech di DuniaFintech.com dari negara-negara Asia lainnya.

    -Dita Safitri-

    Komentar