Alibaba Berinvestasi di Saingan Uber

0
7
alibaba picture

DuniaFintech.com – Kita tentu tidak asing lagi dengan popularitas transportasi online, seperti Uber, Grab, dan Go-Jek. Pelayanan aplikasi yang cepat dan mudah menarik minat masyarakat untuk memanfaatkan fasilitas tersebut. Perusahaan besar Alibaba pun tak mau ketinggalan.

Terkait transportasi online, baru-baru ini ramai diperbincangkan bahwa perusahaan raksasa tersebut secara substansial ingin meningkatkan kepentingan bisnisnya di Asia Tenggara dengan berinvestasi di saingan Uber, yaitu Grab.

Menurut Bloomberg, yang melaporkan bahwa Presiden Alibaba, Jack Ma, sedang mempertimbangkan untuk bergabung dalam putaran dana $1,4 miliar yang akan datang untuk Grab, yang akan dipimpin oleh SoftBank. SoftBank adalah sebuah perusahaan yang banyak berhubungan dengan Alibaba.

Secara terpisah, TechCrunch telah mengkonfirmasi dengan sumber, bahwa telah diadakan pertemuan untuk mengambil alih investasi potensial yang dapat bekerja sama dengan Alipay. Di mana bentuknya adalah dalam layanan pembayaran mobile yang dijalankan oleh afiliasi Alibaba Ant Financial, yang diintegrasikan ke dalam aplikasi Grab. Alibaba rupanya tertarik untuk memiliki hubungan yang lebih dekat dengan platform pembayaran GrabPay.

Pendanaan baru yang berbasis di Singapura Grab adalah $750 juta Seri F dengan valuasi $3 miliar pada bulan September 2016. Perusahaan yang baru berusia lima tahun, mengklaim 45 juta unduhan, lebih dari 900.000 pengemudi dan 2,5 juta wahana setiap hari di tujuh negara.

Belum jelas apakah investasi akan berasal dari Alibaba atau Ant Financial – keduanya memiliki kesepakatan perantara yang sibuk untuk mendapatkan pijakan awal di ruang internet Asia Tenggara yang sedang berkembang. Alibaba memiliki kepemilikan mayoritas terhadap perusahaan e-commerce Lazada yang berbasis di Asia Tenggara, sementara Ant Financial telah mempengaruhi kesepakatan dengan perusahaan-perusahaan yang memperoleh pembiayaan Ascend Money (Thailand) dan Mynt (Filipina) di kawasan ini, dan perusahaan tersebut mendirikan usaha patungan untuk menawarkan Jasa keuangan di indonesia

Minat Alibaba terhadap Grab adalah tanda lain bahwa ia dan saingan berat Tencent menciptakan persaingan baru di Asia Tenggara, wilayah di mana ekonomi internet diperkirakan melonjak menjadi $200 miliar per tahun selama dekade berikutnya, dan bagian lain Asia.

Dilaporkan bahwa bulan lalu Tencent telah menyelesaikan sebuah kesepakatan yang akan membuatnya menghasilkan investasi senilai $1,2 miliar di Go-Jek, sebuah startup yang menandingi Uber dan Grab di Indonesia. Sumber yang dekat dengan kesepakatan tersebut mengatakan bahwa Alibaba dan Ant Financial telah melakukan pembicaraan dengan perusahaan tersebut namun akhirnya Tencent menang. Go-Jek sendiri belum mengumumkan pembiayaan baru.

Persaingan lebih akut di India, di mana Tencent mendukung pemain sayap asal negeri itu, Flipkart, di babak pendanaan yang mencakup partisipasi dari Microsoft dan eBay. Sementara itu, Alibaba telah memilih perusahaan pembayaran dan e-commerce Paytm sebagai proxy di negara ini.

Baik Alibaba dan Ant Financial melakukan banyak investasi di perusahaan tersebut sebelum SoftBank memompa investasi besar sekitar $1,4 miliar ke Paytm bulan lalu. Mengingat keterlibatan mereka di Paytm, bukan kejutan besar bahwa ketiga nama ini berbaur dengan Grab.

Source : bisnis.com

Written by : Andriani Supri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here