Baidu Luncurkan Xuperchain yang Diklaim Sebagai Blockchain 3.0

    Xuperchain
    Top Adv

    DuniaFintech.com – Perusahaan internet raksasa asal Tiongkok, Baidu (BIDU) dengan sukses telah meluncurkan versi beta dari Xuperchain (disebut juga dengan Superchain). Menjadi yang pertama di jenisnya, ini merupakan kripto aset yang beroperasi pada jaringan terpusat. 

    Menurut publikasi di The Block Crypto, Xuperchain akan menggunakan teknologi rantai paralel untuk menyederhanakan pemrosesan kontrak pintar. Teknologi rantai paralel adalah bentuk peningkatan dari Blockchain yang sekarang digunakan yakni versi 2.0. Block Crypto mengklaim bahwa teknologi ini akan memudahkan pengembang untuk membuat dan menggunakan kontrak pintar berbasis fungsi yang berdedikasi. 

    Xuperchain mematuhi kerangka kerja regulasi China untuk mata uang digital dan memiliki banyak potensi, terutama untuk solusi perusahaan. Tawaran Blockchain-sebagai-layanan-Baidu dipastikan akan mengalami peningkatan dengan perilisan Xuperchain. 

    Pelanggan Baidu dapat menggunakan aplikasi yang dirancang khusus menggunakan layanan Blockchain perusahaan tanpa perlu membangun jaringan Blockchain mereka sendiri. Idenya mirip dengan menggunakan layanan infrastruktur cloud dari penyedia layanan cloud khusus untuk menyimpan data perusahaan online. Karena bisnis dapat memanfaatkan fungsionalitas Xuperchain tanpa membuat jaringan sendiri secara keseluruhan, itu membuat layanan Blockchain Baidu menguntungkan serta hemat biaya. Saat ini, Baidu telah menetapkan harga Xuperchain dengan 1 yuan Cina, yaitu sekitar $ 0,15.

    Baca juga: 

    Xuperchain dan Blockchain 3.0

    Cina sepertinya akan segera menjadi pemimpin dalam industri Blockchain. Sebuah postingan di Bitrates menyatakan bahwa rilis Xuperchain Baidu adalah solusi terobosan untuk Blockchain 3.0. Desain jaringan Xuperchain membahas masalah komputasi, penyimpanan, dan skalabilitas dalam jaringan Blockchain. Blockchain mengandalkan penambang untuk mencatat dan mengenkripsi transaksi. Karena bekerja pada topologi yang terdesentralisasi, jaringan dapat ditingkatkan lagi kemampuannya.

    Biasanya, semua jaringan Blockchain memiliki kecepatan sama dengan node terlemah dalam sistem. Kadang-kadang, ini menyebabkan masalah saat akan melakukan peningkatan jaringan. Tetapi dalam kasus Xuperchain, node master mengerahkan kekuatan komputasi idle inti untuk memproses transaksi paralel. Desain ini mengatasi masalah latensi dan membuat fungsi jaringan Xuperchain lebih cepat. Menurut Cointelegraph, kehadiran node master ini akan membuat penambangan kripto aset lebih hemat energi.

    Menurut The Block Crypto, white document untuk Xuperchain diumumkan kepada publik pada Mei 2018. Situs web Xuperchain mengklaim bahwa sejak 2018, Xuperchain telah memproses lebih dari 450 juta transaksi dan menampung sekitar 3,5 juta pengguna. Dalam hal kecepatan pemrosesan transaksi, Xuperchain 23x lebih cepat dari Ethereum. Sementara Ethereum mampu mengeksekusi 15 transaksi per detik, Xuperchain mengklaim puncak konkurensi 353 transaksi per detik. Sebuah publikasi oleh Coindesk mengatakan bahwa Baidu memiliki lebih dari 50 paten yang terkait dengan Xuperchain dan seluruh kepemilikan properti intelektual Xuperchain.

    -Dita Safitri-

    Komentar
    Bottom Adv