Bank India Berencana Promosi Penggunaan Blockchain untuk Transaksi Digital

    Transaksi Digital picture

    DuniaFintech.com – National Payments Corporation of India (NPCI) sedang mempertimbangkan penerapan teknologi blockchain untuk meningkatkan kekuatan transaksi digital, demikian laporan majalah bisnis India Business Today pada 14 April.

    Inisiatif sepuluh bank, di bawah naungan Asosiasi Bank India, Indian Banks’ Association,  (IBA), bertujuan untuk meningkatkan NPCI dengan menerapkan teknologi buku besar yang didistribusikan.

    Dalam artikel tersebut dinyatakan, NPCI, organisasi payung yang mengoperasikan pembayaran ritel dan sistem penyelesaian di India dan mencakup 56 bank nasional sebagai pemangku kepentingan, dibentuk dengan bimbingan dan dukungan dari Reserve Bank of India dan IBA. NPCI akan fokus pada pengembangan teknologi blockchain dalam domain pembayaran untuk meningkatkan transaksi digital.

    Baca juga

    Dituliskan pula bahwa NPCI bermaksud untuk mengembangkan solusi blockchain yang tangguh, tepat waktu dan sangat skalabel. Diusulkan untuk mengembangkan solusi ini menggunakan teknologi / kerangka / solusi open source.

    Sebagaimana dikabarkan sebelumnya, lima bank besar dari masing-masing anggota BRICS, di antaranya Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan, menandatangani Nota Kesepahaman tentang pengembangan teknologi buku besar terdistribusi untuk meningkatkan ekonomi digital.

    Selain itu, para ahli di bidang blockchain mengadakan debat selama konferensi Money 20/20 di Las Vegas, menggarisbawahi bahwa teknologi blockchain akan menggantikan sistem pembayaran saat ini di dunia.

    Baca juga

    Baru-baru ini, Dana Moneter Internasional, The International Monetary Fund (IMF, dan Bank Dunia bersama-sama meluncurkan blockchain swasta dan mata uang semi-cryptocurrency yang dijuluki demikian, Financial Times (FT) melaporkan pada 12 April. Selama pengujian, Bank Dunia dan staf IMF akan mendapatkan koin untuk mencapai tonggak pengetahuan tertentu. Lembaga akan memungkinkan mereka dalam menebus aset yang diperoleh untuk beberapa hadiah, yang akan memungkinkan mereka untuk belajar bagaimana koin dapat digunakan dalam kehidupan nyata.

    Baca juga

    Menurut IMF, bank dan regulator di seluruh dunia harus mengejar ketinggalan dengan teknologi crypto yang berkembang pesat. FT mengutip IMF mengatakan:

    “Pengembangan aset crypto dan distribusi buku besar berkembang pesat, seperti halnya jumlah informasi (baik yang netral maupun yang terselubung) di sekitarnya. Ini memaksa bank sentral, regulator dan lembaga keuangan untuk mengakui kesenjangan pengetahuan yang berkembang antara legislator, pembuat kebijakan, ekonom dan teknologi.”

    picture : pixabay.com

    -Sintha Rosse-

    Komentar