Bank of Lithuania Terbitkan Pedoman Peraturan Terkait STO

    bank of lithuania

    DuniaFintech.com – Bank of Lithuania telah menerbitkan pedoman untuk meningkatkan kejelasan peraturan dan perlindungan investor dalam hal aset digital. Pihak bank mengatakan aset digital yang memiliki fitur instrumen keuangan (seperti token keamanan) harus mematuhi persyaratan Uni Eropa (UE) dan legislatif nasional.

    Pada tahun 2018 lalu, Bank of Lithuania menerbitkan panduan tentang penggunaan Initial Coin Offerings (ICO).

    Namun sekarang, Lithuania mengatakan bahwa Security Token Offerings (STO) adalah yang paling sesuai dengan peraturan menggantikan ICO, yang mendorong Bank untuk mengeluarkan pedoman yang diperbarui tentang STO. 

    “Fokus saat ini pada penawaran token keamanan (STO) adalah untuk mengambil alih pasar penawaran koin awal (ICO) yang semakin sepi. Banyak pelaku bisnis tertarik dengan cara khusus ini untuk meningkatkan modal sebagai alternatif dari pinjaman bank. Pedoman tentang Security Token Offerings bertujuan untuk menjelaskan posisi kami dalam hal ini daripada membuat pengaturan peraturan baru. Dalam lingkungan regulasi yang ketat, seperti pasar sekuritas, menjadi penting untuk menetapkan aturan untuk menghindari miskomunikasi, kesalahpahaman, dan konsekuensinya,” ungkap Marius Jurgilas, Anggota Dewan Bank of Lithuania.

    Di sebagian besar yurisdiksi di seluruh dunia, STO merupakan penawaran efek yang diatur. Karenanya, STO tunduk pada undang-undang sekuritas masing-masing yurisdiksi yang berlaku di setiap negara. 

    Baca juga:

    Regulasi Terkait Token Keamanan Lithuania Diperjelas

    Melihat kasus di Hong Kong misalnya, seperti halnya di A.S. – di mana Ketua SEC Jay Clayton secara terbuka menyatakan hampir setiap ICO yang dilihatnya, merupakan penawaran sekuritas.

    Bank of Lituania menerbitkan pedoman dalam upaya untuk mengurangi masalah di masa depan dengan penerbit token digital.

    Perusahaan yang berencana untuk memanfaatkan manfaat dari STO harus mengakui aset mereka sebagai instrumen keuangan yang diatur dan oleh karena itu mematuhi undang-undang Uni Eropa dan nasional tentang kegiatan peningkatan modal.

    Oleh karena itu Bank of Lithuania telah memilih untuk mengikuti yurisdiksi utama di seluruh dunia. Peraturan yang tepat akan berlaku untuk instrumen keuangan (seperti sekuritas) terlepas dari teknologi apapun yang mendasari sebuah aset digital, termasuk Blockchain. Bank akan tetap siaga untuk memberikan panduan untuk kasus-kasus tertentu.

    “Dalam hal pelaku pasar tidak yakin apakah token yang mereka tawarkan tunduk pada peraturan, kami siap untuk memberi mereka konsultasi tentang masalah ini,” jelas Jurgilas.

    -Dita Safitri-

    Komentar