5 Bank Sentral Dukung Proyek Blockchain yang Dapat Membuat Dunia Menjadi Tempat yang Lebih Baik

    Bank Sentral picture

    DuniaFintech.com – Bank-bank sentral di seluruh dunia tidak asing dengan konsep blockchain. Bahkan, menurut laporan Forum Ekonomi Dunia (WEF) baru-baru ini, setidaknya 40 bank sentral di seluruh dunia bekerja dalam beberapa kapasitas dengan blockchain dan teknologi terdistribusi (DLT).

    Meskipun ada banyak aplikasi untuk blockchain, salah satu penggunaan paling umum yang dieksplorasi oleh sebagian besar bank sentral adalah untuk mengimplementasikan central bank digital currency (CBDC). WEF telah menyoroti beberapa contoh penting bank sentral yang mengeksplorasi penggunaan blockchain atau DLT dalam proses mereka.

    Baca juga

    1. Otoritas Moneter Kolaborasi Singapura dengan Bank Sentral Inggris dan Kanada

    Otoritas Moneter Singapura, Bank Inggris dan Bank Kanada telah bersama-sama berkolaborasi dalam menerbitkan beberapa laporan penelitian, serta melakukan beberapa uji coba menggunakan DLT. Salah satu proyek utama bertujuan untuk menggabungkan upaya individu dari masing-masing negara di DLT untuk pembayaran lintas batas yang lebih cepat dengan biaya lebih rendah.

    Khususnya, Bank Inggris adalah bank sentral pertama yang menerbitkan makalah penelitian tentang DLT pada tahun 2014. Secara independen, Bank Kanada menjalankan Proyek Jasper, sedangkan Otoritas Moneter Singapura menjalankan Proyek Ubin. Kedua proyek adalah bukti konsep untuk mengeksplorasi “cash on ledger” untuk kliring dan penyelesaian pembayaran antar bank bernilai tinggi, pertukaran asing, dan sekuritas.

    Mengapa ini masuk akal?

    Kanada, Inggris, dan Singapura semuanya merupakan pusat kekuatan finansial dan teknologi di wilayah geografis masing-masing. Mereka juga memiliki undang-undang dan peraturan yang kuat yang memastikan efisiensi, keamanan, dan akuntabilitas dalam proses pembayaran.

    Dengan menggabungkan upaya mereka dalam penelitian DLT untuk pembayaran domestik dan lintas-batas, mereka mampu menetapkan fondasi yang kuat untuk memimpin standar industri untuk pembayaran global.

    2. Proyek MADRE Bank Perancis

    Salah satu pengadopsi paling awal di DLT, Bank of France telah menggunakan teknologi berbasis blockchain untuk mengotomatisasi dan mendigitalkan proses penyediaan dan berbagi Pengidentifikasi Kredit SEPA (SCIs).

    Single Euro Payments Area (SEPA) adalah sistem pembayaran lintas batas yang bertujuan untuk menyediakan transfer pembayaran yang efisien dan cepat antar negara-negara Euro. Operasi dikelola oleh bank sentral masing-masing negara anggota, yang pada gilirannya berkoordinasi dengan bank komersial lokal

    Sebelum menggunakan DLT, SCI dikeluarkan secara manual, yang memakan waktu dan memerlukan koordinasi dan berbagi informasi dengan banyak bank.

    Proyek ini dimulai sebagai bukti konsep pada Juni 2016. Dengan menggunakan “kontrak pintar”, Bank Perancis dapat mengotomatiskan proses manajemen dan berbagi sepenuhnya, sehingga menghemat waktu sambil meningkatkan akuntabilitas bagi bank yang terlibat dalam proses.

    Mengapa ini masuk akal?

    Eropa memiliki jaringan luas rel kartu debit, yang telah sangat efisien selama sekitar sepuluh tahun terakhir. untuk blockchain untuk membuat dampak yang signifikan, bank sentral akan mendapat manfaat paling banyak dari meningkatkan efisiensi operasional daripada memperkenalkan metode pembayaran yang sepenuhnya berbasis blockchain baru.

    3. eTradeConnect dari Otoritas Moneter Hong Kong

    Pada Oktober 2018 HKMA meluncurkan eTradeConnect platform keuangan perdagangan berbasis blockchain yang dikembangkan oleh konsorsium dua belas bank besar di Hong Kong.

    eTradeConnect bertujuan untuk meningkatkan efisiensi perdagangan, membangun kepercayaan yang lebih baik di antara para peserta perdagangan, mengurangi risiko dan memfasilitasi mitra dagang untuk memperoleh pembiayaan dengan mendigitalkan dokumen perdagangan, mengotomatiskan proses keuangan perdagangan dan memanfaatkan fitur-fitur teknologi blockchain.

    Mengapa ini masuk akal?

    Pendanaan perdagangan sangat membutuhkan gangguan, seringkali penuh dengan kemacetan dan ketidakefisienan. Menyebarkan blockchain di tempat ini berpotensi meningkatkan volume perdagangan global hingga US $ 1,1 triliun.

    4. Sveriges E-Krona Riksbank (Bank Sentral Swedia)

    Bank sentral Swedia (Sveriges Riksbank) sedang menyelidiki “e-krona” berbasis blockchain untuk melayani sebagai
    bentuk alternatif dari uang yang dikeluarkan bank sentral karena penggunaan uang tunai di negara itu menurun.

    E-krona akan memberikan akses publik umum ke pelengkap digital untuk uang tunai, yang nilainya akan dijamin oleh pemerintah Swedia. Bank masih menentukan apakah e-krona harus digunakan menggunakan DLT atau teknologi lainnya.

    Mengapa Masuk Akal?

    Swedia sebagian besar dianggap sebagai salah satu negara yang paling tidak memiliki uang tunai di dunia, bank sentralnya perlu mempertimbangkan mata uang digital sebagai cara yang mungkin untuk menavigasi masa depan di mana uang tunai tidak lagi relevan.

    5. Sistem Pembayaran Berbasis Blockchain Bank Nasional Kamboja

    Direncanakan akan dirilis pada paruh kedua 2019, Kamboja akan menjadi salah satu negara pertama yang menggunakan teknologi blockchain dalam sistem pembayaran nasionalnya untuk digunakan oleh konsumen dan bank komersial. Bank sentral negara itu akan merilis sistem pembayaran berbasis blockchain, sebagai cara untuk meningkatkan inklusi keuangan dan meningkatkan efisiensi dalam sistem perbankan komersial.

    Sistem pembayaran baru dirancang untuk memfasilitasi pembayaran ritel yang dapat dioperasikan. Ini berarti akan bekerja dengan aplikasi pembayaran seluler pribadi dan rekening bank umum, memungkinkan proses pembayaran yang lebih lancar antara konsumen dan bisnis.

    Mengapa ini masuk akal?

    Kamboja memiliki populasi underbanked yang tinggi yang masih sangat bergantung pada uang tunai. Dikombinasikan dengan lanskap pembayaran mobile yang sangat terfragmentasi, dan kurangnya proses penyelesaian yang efisien, ada kebutuhan besar untuk sistem pembayaran terpusat.

    Pengenalan sistem pembayaran baru untuk penggunaan komersial dapat membantu mendorong seluruh sistem ke depan, sementara juga mempromosikan budaya tabungan dan stabilitas keuangan dengan mendorong warga negara untuk mengadopsi rekening bank.

    picture: pixabay.com

    -SR-

    Komentar