Bayar Tagihan Telepon Online Kini Bisa Pakai Crypto Melalui BitPay!

    bayar tagihan telepon picture
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – Raksasa telekomunikasi dan media Amerika Serikat AT&T sekarang menerima cryptocurrency untuk bayar tagihan telepon online, menurut siaran pers resmi pada 23 Mei. AT&T akan memproses tagihan yang dibayar dalam cryptocurrency menggunakan platform pembayaran kripto BitPay.

    BitPay adalah platform yang mengubah cryptocurrency ke fiat dan digunakan oleh lebih dari 20.000 bisnis, dan kini bisa untuk bayar tagihan telepon online. AT&T dilaporkan sebagai bisnis berbasis Amerika Serikat pertama di industri jaringan nirkabel yang menawarkan pembayaran tagihan dengan BitPay.

    Kevin McDorman, wakil presiden Operasi Bisnis Keuangan Komunikasi AT&T, mengatakan:

    “Kami memiliki pelanggan yang menggunakan cryptocurrency, dan kami senang dapat menawarkan cara untuk membayar tagihan mereka dengan metode yang mereka sukai.”

    Baca

    Menjelang akhir 2018, raksasa telekomunikasi AT&T ini mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan serangkaian solusi blockchain yang kompatibel dengan Microsoft Azure dan IBM Blockchain Platform. Tujuan suite ini adalah untuk memberikan “transparansi dan akuntabilitas tambahan bahkan ke rantai pasokan paling kompleks” untuk pelanggan institusional di bidang-bidang seperti manufaktur, ritel, dan perawatan kesehatan.

    AT&T juga mengajukan aplikasi paten, yang diterbitkan oleh US Patent and Trademark Office (USPTO) pada bulan Desember, untuk “peta sejarah media sosial” berbasis blockchain yang akan memungkinkan jaringan seperti AT&T untuk mengumpulkan “transaksi” data media sosial pelanggannya. Berdasarkan pers:

    “Platform peta sejarah media sosial yang dijelaskan di sini dapat mengambil keuntungan dari sifat abadi dan permanen dari catatan blockchain untuk menyimpan, dan menyediakan akses ke, data yang mewakili transaksi online yang terjadi pada berbagai aplikasi media sosial.”

    Baca

    Facebook Bertujuan untuk Meluncurkan Cryptocurrency

    Meningkatnya permintaan terhadap crypto seiring lonjakan harga yang terjadi, membuat media sosial raksasa dikabarkan berencana untuk meluncurkan cryptocurrency yang berfokus pada pembayaran, “Globalcoin”, pada tahun 2020, menurut laporan berita BBC yang diterbitkan pada 24 Mei.

    BBC melaporkan bahwa tes untuk mata uang digital yang akan datang direncanakan akan dilakukan pada akhir tahun 2019. Globalcoin adalah nama koin saat ini dalam perusahaan, belum dikonfirmasi bahwa ia akan mempertahankan nama sama setelah pengembangan proyek selesai.

    Menurut BBC, pendiri Facebook Mark Zuckerberg bertemu dengan gubernur Bank of England Mark Carney bulan lalu untuk membahas prospek dan risiko yang terlibat dalam peluncuran cryptocurrency.

    Selain itu, perusahaan tersebut dilaporkan telah berkonsultasi dengan pejabat Departemen Keuangan Amerika Serikat mengenai masalah operasional dan peraturan, khususnya terkait dengan prosedur pemeriksaan identitas dan mitigasi risiko pencucian uang, klaim BBC.

    Laporan ini juga merujuk pada diskusi yang sedang berlangsung di Facebook dengan penyedia layanan pembayaran global Western Union, yang dilaporkan sebagai bagian dari penelitiannya dalam memberikan akses yang terjangkau ke layanan transfer uang bagi yang tidak memiliki rekening bank.

    Cryptocurrency asli media sosial raksasa yang akan datang konon akan berusaha untuk sama sekali memotong jaringan perbankan guna menghilangkan hambatan keuangan dan mengurangi biaya konsumen.

    Untuk merealisasikan jaringan pembayaran crypto-nya, perusahaan perlu bekerja sama dengan bank dan broker di seluruh dunia untuk mengakses layanan penukaran mata uang dan fiat on-ramping, catatan BBC. Ini seolah-olah motivasi di balik perusahaan teknologi keuangan yang baru dibuat, Libra Networks LLC, yang telah terdaftar di Jenewa awal bulan ini.

    Baca

    picture: pixabay.com

    Komentar
    Bottom Adv