Beijing Akan Uji Coba Platform Blockchain untuk Perangi Penipuan Faktur

0
44
Faktur Blockchain
Image by mohamed Hassan from Pixabay

DuniaFintech.com – Menyusul peluncuran yang sukses di Shenzhen tahun lalu, sistem faktur Blockchain Cina diperkenalkan ke ibukota, Beijing. Pada 2 Maret, Kantor Administrasi Negara Perpajakan Kota Beijing mengumumkan keputusannya untuk meluncurkan pilot kota untuk sistem berbasis Blockchain, dengan aktivasi segera untuk pembayar pajak di industri tertentu.

Platform ini adalah alat bagi biro pajak Tiongkok untuk menangani pasar “fapiao” bawah tanah, di mana tanda terima penipuan atau faktur palsu telah digunakan untuk menghindari pajak, menipu pengusaha, atau mengklaim pengeluaran palsu untuk penggantian.

Di Cina, “fapiao” adalah istilah untuk faktur resmi yang dikeluarkan oleh Biro Pajak Tiongkok untuk barang dan jasa yang dibeli di negara itu.

Sistem Memastikan Semua Terlacak dan Proses Pajak Berlangsung Lebih Modern

Seperti yang diuraikan oleh otoritas Beijing, faktur elektronik menggunakan Blockchain dengan memanfaatkan kontrak pintar dan algoritma enkripsi untuk mengamankan penerbitan, penyimpanan, transmisi, keamanan, dan ketahanan dokumen anti-pemalsuan.

Sistem ini dilaporkan menawarkan penelusuran lengkap dan ketahanan terhadap kerusakan – memastikan bahwa data tidak dapat dimodifikasi oleh siapapun dan hanya mengandung fakta.

Baca juga: 

Menggunakan rantai hybrid swasta atau publik-swasta, sistem memediasi antara departemen pajak, penerbit faktur dan penerima, menyediakan pengawasan pada sirkulasi, penggantian biaya dan proses pelaporan.

Sementara pengumuman bulan ini tidak merujuk ke mitra sektor swasta dalam inisiatif secara eksplisit, sistem yang diluncurkan di Shenzhen dikembangkan bekerja sama dengan Tencent, pengembang platform media sosial 1 miliar pengguna WeChat.

Pengguna memerlukan sedikit lebih dari ponsel atau laptop pribadi untuk berinteraksi dengan sistem, yang menjaga biaya operasional rendah dan akan menumbuhkan lingkungan pajak yang sehat dan adil di Beijing.

Program Blockchain di Beijing untuk Hadapi Wabah Coronavirus

Awal pekan ini, strategi Blockchain negara China menunjukkan perkembangan lebih lanjut, dengan bank sentral China mengalokasikan 30 juta yuan lebih lanjut ke dalam platform keuangan perdagangan Blockchain.

Investasi segar ini seolah-olah merupakan bagian dari upaya People’s Bank of China untuk memastikan bahwa perusahaan kecil dan menengah mampu mengakses sebanyak mungkin pilihan pembiayaan selama epidemi virus corona. 

Di luar pembiayaan perdagangan, pemerintah China dan lembaga medis dengan cepat mempelopori solusi teknologi baru untuk mengatasi krisis coronavirus, dengan lebih dari 20 aplikasi Blockchain baru diluncurkan dalam dua minggu pertama bulan Februari saja.

(DuniaFintech/Dita Safitri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here