Blockchain INDO 2018, Jakarta’s Crypto-Conference

    Blockchain iNDO

    DuniaFintech.com – Blockchain INDO 2018 yang diadakan pada tanggal 11 & 12 Mei 2018 di Kempinski Grand Ballroom Jakarta di hadiri oleh para ahli, pembicara, peserta pameran serta peserta dari blockchain, aset digital dan fintech – hampir 1000 peserta dari seluruh dunia yang menghadiri acara tersebut.

    Konferensi yang diselenggarakan 2 hari ini memungkinkan para peserta Indonesia termasuk beberapa peserta dari instansi pemerintah untuk mendapatkan pengetahuan yang relevan tentang blockchain terbaru dan teknologi keuangan (fintech).

    Acara ini diselenggarakan  oleh Cryptoevent dari Rusia dan ACGL Malaysia dengan kemitraan lokal Global Citra Media dan Asosiasi Digital Enterprise Indonesia. Sponsor utama adalah financial.org bersama dengan perusahaan global lainnya dari berbagai platform teknologi seperti Bayanat Fintech, MOS, Summico, Mfun, Fiipay, OSA, Next Level Consulting, dan Ultroneum.

    Menurut Abas A Jalil, CEO Amanah Capital Group Limited (ACGL) yang juga koordinator konferensi,

    “kami menerima kelompok peserta berkualitas dari Asia Tenggara terutama Indonesia di mana ada interaksi aktif dengan pembicara dan peserta pameran. Itu menunjukkan besar kepentingan dari pasar Indonesia menuju blockchain dan negara ini memiliki peluang besar untuk aset digital “

    “Blockchain INDO adalah acara besar bagi kami untuk mempersembahkan proyek terbaru kami dan kami menerima banyak minat dan feedback yang baik dari para peserta yang mengunjungi stan kami. Saya menemukan bahwa banyak orang Indonesia yang paham tentang blockchain, baik untuk berinvestasi atau untuk mulai belajar teknologi terbaru “kata Dr Aziz Rahman dari Ultroneum, sebuah ICO yang berbasis di Estonia.

    Salah satu peserta Indonesia Bapak Priskhianto menghadiri dengan putranya berkomentar:

    “Konferensi ini memberikan perspektif baru dan memberikan info lebih detail tentang mata uang kripto. Meskipun tidak ada transaksi yang diizinkan oleh penyelenggara, tetapi para peserta dapat mengetahui tentang blockchain yang tersedia. & ICO proyek yang ditawarkan secara global. Saya membawa anak saya sehingga pemuda itu mendapat kesempatan untuk belajar tentang blockchain, terutama dari para ahli global “.

    Salah satu topik diskusi di antara para pembicara dan peserta adalah pengaturan cryptocurrency di berbagai negara. Sikap terhadap cryptocurrency di Asia pada bagian dari otoritas tidak dapat disebut liberal. Dalam banyak kasus, negara masih skeptis: misalnya, pada bulan Januari tahun ini, Bank Sentral Indonesia secara resmi memperingatkan tentang risiko yang terkait dengan peredaran mata uang kripto dan menegaskan status mereka sebagai alat pembayaran ilegal. Meskipun sekarang platform terbesar Indonesia untuk perdagangan cryptocurrency akan segera memotong jumlah peserta di bursa efek negara, yang bekerja sejak 1912.

    Semua ahli dan pengusaha di bidang blockchain sedang menunggu aturan main yang jelas untuk muncul di pasar.

    “Di Swiss (di mana saya berasal) ada beberapa pedoman baru-baru ini mengenai jenis Token yang ada di luar sana, pembayaran, utilitas dan token aset ini membantu mengurangi ketidakpastian,” kata Gebhard Scherrer, Co-founder COO DATUM. – Saya pikir selain hanya peraturan pemerintah, entitas swasta dapat membantu dalam memberikan kode perilaku ».

    Blockchain INDO dirancang sebagai pendidikan, berbagi pengetahuan, dan platform pertukaran ide secara global, dengan harapan dapat memengaruhi para pelaku industri dan regulator untuk menyiapkan kerangka kerja dan pedoman nasional yang lebih konkret tentang fintech dan aset digital khususnya di Indonesia. Dengan lebih dari 260 juta populasi tersebar di ribuan pulau, Indonesia adalah salah satu pasar terbesar di dunia untuk teknologi blockchain.

    “Kami senang mendengar masukan yang baik dari para peserta, pembicara dan peserta pameran. Dengan keberhasilan ini, kami mempertimbangkan dengan mitra kami ACGL dan GCM untuk melakukan Blockchain INDO 2019 selama kuartal pertama tahun depan” – kata Nikolay Volosyankov, CEO Cryptoevent dalam pernyataan telegramnya dari Moskow.

    “Kami berharap untuk melihat lebih banyak proyek Indonesia yang berpartisipasi tahun depan. Tahun ini kami memiliki beberapa perusahaan Indonesia yang mepersembahkan proyek mereka seperti Foin, Bali Coin, Paytren, dan Rantai Halal. Perusahaan-perusahaan ini mampu mempromosikan proyek mereka ke banyak peserta di luar negeri, sehingga lebih banyak Indonesia perusahaan harus mengambil kesempatan seperti tahun depan “- Denis Gutnik dari Cryptoevent mengatakan selama penutupan acara.

    Blockchain INDO 2018 berhasil ditutup pada pukul 17.00, hari Sabtu, 12 Mei 2018.

    Press Release

    Komentar