Trend Perbankan Terpanas Saat Ini : Blockchain

    Trend Perbankan picture

    DuniaFintech.com – Dalam perjalanan menuju digitalisasi perdagangan, blockchain, dan teknologi ledger (DLT) telah muncul sebagai teknologi kuat yang menjanjikan peluang baru yang luar biasa bagi trade finance. Dimana Blockchain diprediksi sebagai trend perbankan terpanas saat ini.

    Pada Festival Fintech Singapura 2018, para ahli membahas banyak peluang yang dibawa blockchain, dengan Jim Sullivan, wakil asisten sekretaris untuk layanan di Departemen Perdagangan Administrasi Perdagangan Internasional AS, mengutip dua bidang inti untuk blockchain: pembiayaan dan pasokan perdagangan rantai.

    Sullivan berbicara tentang komite penasehat untuk Sekretaris Perdagangan AS yang bekerja dalam mengevaluasi berbagai standar di seluruh dunia dan kelayakan memanfaatkan blockchain dalam trade finance. Rantai pasokan masih sangat berbasis kertas dan tidak efisien dengan beberapa intervensi dalam prosesnya. Dengan demikian ada peluang luar biasa di kedua bidang ini.

    Trade finance saat ini dinilai kurang efisien. Menurut GTReview, kesepakatan trade finance untuk kargo komoditas tunggal melalui laut dapat membutuhkan hingga 36 dokumen asli dan 240 salinan dari banyaknya pihak, yaitu sekitar 27 pihak. Sering perlu berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan untuk menyelesaikannya.

    Ketika diterapkan pada trade finance, blockchain memungkinkan pemantauan real-time oleh banyak pihak dan pertukaran dokumen secara digital, aman dan terdesentralisasi, memungkinkan transaksi perdagangan internasional yang efisien. Dengan memungkinkan kerahasiaan yang lebih besar dan kemampuan untuk mengawasi dan melawan penipuan.

    Peluang Blockchain di Trade Finance

    Dibandingkan dengan produk dan layanan perdagangan yang ada, platform perdagangan berbasis DLT adalah proposisi nilai yang menarik bagi klien, yang menjanjikan pertumbuhan pendapatan dan optimalisasi biaya, menurut Sen Ganesh, Mitra di Bain & Company.

    Di antara keuntungan utamanya, blockchain dapat meningkatkan mitigasi risiko, menyediakan penyelesaian lebih cepat dengan pembiayaan modal kerja yang lebih murah dan lebih cepat, mengurangi biaya dan tarif, dan bertindak sebagai solusi satu atap untuk semua kebutuhan perdagangan (pasar, pelacakan, eBL, penasihat, dll.) .

    Manfaat bagi bank untuk mengadopsi DLT dalam perdagangan, Bain & Company

    Bain & Company memperkirakan bahwa mengadopsi perdagangan dokumenter DLT di industri perbankan dapat memungkinkan peningkatan pendapatan US $ 1-3 miliar per tahun, atau antara 15% dan 40%, dan penghematan biaya AS $ 400-600 miliar setiap tahun.

    Perusahaan memprediksikan bahwa blockchain sebagai trend perbankan terpanas saat ini secara fundamental akan mengubah volume perdagangan dari US $ 16 triliun pada tahun 2016 menjadi US $ 24,8 triliun pada tahun 2026. Aliran pemasukan baru terutama akan berasal dari perdagangan baru senilai US $ 1,1 triliun yang dimungkinkan dengan menghilangkan hambatan, dan nilai US $ 900 miliar dari perdagangan dokumenter tradisional beralih ke tingkat layanan DLT yang lebih baik dan biaya yang lebih rendah.

    Tetapi bagi bank, mengadopsi blockchain dalam perdagangan tidak hanya berarti keuntungan finansial melalui akuisisi klien dan pengurangan biaya. Ini juga berarti meningkatkan pengalaman klien, meningkatkan manajemen risiko operasional dan kredit, memperkuat brand bank dan memperkuat kemampuan audit dan kepatuhan melalui peningkatan transparansi dan manajemen aset.

    Adopsi Blockchain dipercepat dalam Trade Finance

    Bank telah mengakui potensi blockchain dan banyak berinvestasi dalam jaringan berbasis DLT.

    Marco Polo adalah kolaborasi antara TradeIX dan R3 yang telah bermitra dengan beberapa lembaga keuangan utama termasuk NatWest RBS, BNP Paribas, Commerzbank, dan ING. Kolaborasi ini menggabungkan solusi Corda Enterprise R3 dan TIX Core dari TradeIX, sebuah infrastruktur terbuka yang didukung oleh DLT untuk merampingkan akuntansi dalam bisnis guna melacak jaminan pembayaran dan mempercepat diskon piutang.

    Platform Pembiayaan Perdagangan Hong Kong (HKTFP) adalah usaha yang dipimpin oleh Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) dengan dukungan teknologi dari Grup Ping An. Ada 21 bank yang dilaporkan termasuk HSBC dan Standard Chartered. HKTFP mendigitalkan pencatatan rantai pasokan dan terhubung dengan platform perdagangan lain untuk lebih memudahkan perdagangan lintas batas.

    HSBC mengumumkan awal bulan ini bahwa mereka telah menyelesaikan transaksi senilai US $ 250 miliar menggunakan teknologi blockchain melalui platform valuta asing FX Everywhere. HSBC menyelesaikan transaksi keuangan perdagangan blockchain pertamanya pada Mei 2018.

    We.Trade adalah inisiatif keuangan perdagangan oleh bank yang mencakup HSBC, Deutsche Bank, Rabo, KBC, Nordea, Santander, dan Societe Generale. Ini berfokus pada pembiayaan perdagangan usaha kecil dan menengah (UKM) di Eropa menggunakan Hyperledger Fabric. Platform ini tayang pada bulan Juli.

    Komgo, sebuah usaha yang didirikan pada Agustus 2018 oleh sekelompok bank global dan pemain komoditas, diluncurkan dengan platform blockchain yang berfokus pada komoditas pada Desember 2018. Komgo bertujuan untuk mengubah cara pemodal bertransaksi dengan klien dan pihak lain dalam ekosistem dengan meningkatkan kecepatan melakukan transaksi. Manfaatnya mencakup kemampuan bagi semua pihak untuk memantau kemajuan operasi secara real time, verifikasi data yang mudah, mengurangi risiko penipuan, serta siklus kas yang lebih pendek.

    Pada bulan Desember, Asosiasi Perbankan Cina (CBA) meluncurkan Platform Blockchain Perdagangan Antar Bank China Trade Finance, yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dengan menstandarisasi dan mendigitalkan informasi transaksi antar bank. ICBC dan China Merchants Bank memverifikasi letter of credit domestik antar bank pertama pada platform berbasis DLT.

    Pada November 2018, BNP Paribas menjadi bank ketiga yang melakukan transaksi perdagangan langsung pada platform blockchain Voltron dalam proyek percontohan. Platform ini diharapkan mulai beroperasi pada 2019.

    Pada bulan yang sama, HSBC India dan ING Bank bersama-sama melaksanakan transaksi keuangan perdagangan langsung yang diaktifkan dengan blockchain bersama dengan Reliance Industries dan Tricon Energy.

    Tetapi pemanfaatan blockchain untuk mewujudkan potensi penuhnya dalam pembiayaan perdagangan, peserta industri perlu menyepakati jaringan bisnis dengan standar dan aturan bisnis yang sama, kata Bain & Company, perusahaan menambahkan bahwa lembaga-lembaga tertentu seperti bank besar, lembaga pemerintah atau pihak tepercaya lainnya akan diperlukan untuk memainkan peran “superkonektor.” Ini akan berfungsi sebagai jembatan di antara jaringan bisnis untuk berbagi informasi penting.

    Superkonektor, Bain & Perusahaan

    Ketika adopsi blockchain dipercepat dan beralih ke komersialisasi, industri ini sekarang menyaksikan sinyal awal konsolidasi, kata Bain & Company. Pada bulan Oktober, CaixaBank, Erste Group dan UBS meninggalkan konsorsium blockchain Batavia untuk bergabung dengan We.Trade. Batavia tidak ada lagi, tetapi menurut para pemain yang terlibat dalam inisiatif ini, langkah tersebut merupakan keputusan untuk menggabungkan kedua platform, daripada menutup Batavia.

    Perusahaan mengatakan bahwa sekarang sangat penting bagi bank untuk secara aktif terlibat dalam ekosistem perdagangan yang berubah, menambahkan inovator, pengikut cepat dan pengadopsi pasar, kemungkinan akan mendapatkan pangsa pasar, sebagaimana telah diberitakan dalam fintechnews.sg.

    -Sintha Rosse-

     

    Komentar