Carolyn Chin-Parry, Chief Digital Officer Prism

    Carolyn Chin-Parry picture

    DuniaFintech.com – TechHR 2019 baru saja selesai dihelat di Singapura pada tanggal 28 Februari lalu. Acara yang digelar untuk menghadirkan bisnis, pemimpin, produk dan para ahli di bidang teknologi HR ini juga mengundang Carolyn Chin-Parry sebagai salah satu pembicara.

    Alumni Deakin University Australia ini sekarang menjabat sebagai Chief Digital Officer di Prism. Prism sendiri merupakan perusahaan konglomerat besar di Asia Tenggara yang saat ini tercatat sudah mempekerjakan 98.000 staf di berbagai bidang industri yang tersebar di lebih dari 60 perusahaan.

    Baca juga: Laporan Pasar Crypto Minggu ke 3 Maret 2019

    Kali ini, DuniaFintech.com berkesempatan untuk berbagi insight tentang passion Carolyn Chin-Parry yang berkaitan dengan transormasi perusahaan-perusahaan ke era masa depan. Simak kutipan wawancaranya berikut ini!

    Dunia Fintech (DF) : Apa hal terpenting yang Anda bagikan di TechHR Singapore 2019 ini?

    Carolyn Chin-Parry (CCP) : Kustomisasi paket gaji agar relevan dengan bakat digital yang Anda butuhkan untuk perusahaan Anda. Selagi bisa, cobalah untuk melakukan menggunakan pola gaji tradisional dan bersikaplah freksibel. Ini akan membuat perusahaan Anda jadi lebih kompetitif untuk melawan raksasa seperti Google atau Facebook.

    Misalnya, seorang calon pekerja digital muda mungkin akan lebih tertarik pada tunjangan berupa pelatihan atau mengikuti konferensi daripada asuransi kesehatan untuk seluruh keluarga. Pastikan juga strategi digital Anda sesuai dengan bakat yang ingin Anda dapatkan bagi perusahaan. Dengan begitu, talenta digital yang Anda pekerjakan akan bertahan dalam jangka menengah dan panjang di dalam perusahaan.

    DF : Selama 20 tahun karir Anda di bidang ini, apa tugas paling berkesan yang pernah Anda selesaikan?

    CCP : Menyiapkan praktik Analisis Bisnis untuk praktik konsultasi besar Australia. Mengembangkan BA toolkit dari awal hingga menjadi sangat kuat sehingga kami dapat menjual IP dan layanan terkait di sekitarnya. Praktik BA dengan cepat menjadi layanan profesional yang sangat dicari dan menghasilkan 20% dari pendapatan. Kami memiliki jumlah BA terakreditasi tertinggi di Australia. Saya benar-benar menikmati menyiapkan latihan dan membimbing beberapa bakat luar biasa.

    Baca juga: MyEtherWallet dan Sirin Labs Kerjasama Smartphone Blockchain

    DF : Anda sebelumnya telah memegang berbagai posisi di berbagai perusahaan. Posisi apa yang paling menarik bagi Anda?

    CCP : Posisi yang paling menarik adalah dua peran terbaru. Dalam peran saya sebagai Chief Digital Officer, mampu menetapkan agenda digital dan inovasi sebagai bagian dari konglomerat bernilai miliaran dolar benar-benar memperkaya dan pengalaman hebat. Ini termasuk mempelajari budaya baru di negara yang belum pernah saya kenal, memahami dinamika kerja berbagai dewan dan bagaimana menyusun strategi inisiatif digital yang masuk akal untuk lingkungan itu, dengan mencatat beragam sektor industri dalam kelompok.

    Posisi lain yang tidak kalah berkesan adalah saat saya bertugas di KPMG sebagai Direktur dalam praktik transformasi dan perubahan manajemen, saya bertemu dengan banyak klien lokal dan global. Sangat menyenangkan memiliki akses ke banyak klien yang menarik dan membantu mereka dalam perjalanan transformasi mereka.

    DF : Menurut Anda, apa kunci transformasi digital yang berfokus pada manusia?

    CCP : Elemen kuncinya adalah menciptakan peta jalan transformasi untuk mempertimbangkan analisis pemangku kepentingan yang tepat, tidak hanya dari IT dan vendor teknologi. HR atau SDM dan manajer perubahan perlu bekerja sama dengan pihak-pihak yang terkait untuk merencanakan transisi tenaga kerja, dan mendukung mereka yang membutuhkan bantuan dengan perubahan.

    DF : Tren HR apa yang menurut Anda akan berkembang tahun 2019 ini?

    CCP : Pengurangan anggaran SDM di sebagian besar sektor industri dan karena lebih banyak mengandalkan teknologi untuk membantu profesional HR dalam pekerjaan mereka. Ini akan mencakup bot untuk menyaring CV (meskipun saya tidak tidak selalu menggunakan ini untuk mencari tenaga kerja berpengalaman).

    Selain itu masih ada gamifikasi untuk drive perekrutan besar seperti pekerjaan untuk tingkat pascasarjana, penggunaan perekrut profesional eksternal untuk keahlian khusus atau perekrutan yang sangat senior (bukan tren baru tetapi mungkin tren yang lebih berkelanjutan).

    -Dita Safitri-

     

    Komentar