DeFi dan Kredit di Blockchain: Mengapa Pinjaman Lebih Baik Ketika Terdesentralisasi

    Terdesentralisasi picture

    DuniaFintech.com – Kian marak penggunaan blockchain terdesentralisasi, salah satu bidang yang paling menjanjikan adalah industri keuangan. Ini seharusnya tidak terlalu mengejutkan, mengingat bitcoin dan asal-usul teknologi blockchain, tetapi pada saat bahkan bayi ditempatkan “di blockchain,” munculnya desentralisasi keuangan (DeFi) memberikan bukti selamat datang dari utilitas nyata crypto dan penerapannya.

    Sementara DeFi mencakup area lebih luas, mulai dari pengiriman uang hingga derivatif dan investasi – sektornya yang paling menjanjikan melibatkan kredit dan pinjaman. Itu berkat keterbukaan, keamanan, dan transparansi blockchain, memungkinkan untuk membuat pinjaman dan kredit tersedia bagi kumpulan orang yang lebih besar daripada sebelumnya, sementara interoperabilitas dari blockchain membuka kemungkinan untuk menciptakan spektrum produk pinjaman baru dan jasa.

    Baca

    Tetapi meskipun sektor ini telah berkembang pesat selama sekitar setahun terakhir, keuangan yang didesentralisasi masih perlu melakukan banyak pekerjaan sebelum dapat bersaing dengan sistem keuangan lama. Pada saat yang sama, pengguna perlu berhati-hati ketika menggunakan platform dan layanan DeFi tahap awal dan belum teruji, seperti halnya mereka perlu menyadari bahwa tidak semua sistem DeFi benar-benar terdesentralisasi.

    Pemberi pinjaman besar yang terdesentralisasi

    DeFi mungkin relatif baru, tetapi artinya sederhana, merujuk pada penggunaan blockchains, cryptocurrency dan / atau kontrak pintar dalam memberikan layanan keuangan kepada klien. Dan ketika datang khusus untuk pinjaman dan kredit, ada banyak platform, layanan dan perusahaan yang memanfaatkan teknologi buku besar yang terdesentralisasi untuk keperluan layanan pinjaman.

    Yang paling terkenal adalah MakerDAO, yang meminjamkan stablecoin – DAI – kepada pengguna, yang mendapatkan pinjaman dengan menyetor ethereum (ETH) dengan sistem Maker sebagai jaminan. Menurut situs web DeFi, Review yang baru saja diluncurkan ini adalah platform keuangan terdesentralisasi terbesar dengan margin yang nyaman, memiliki sekitar $ 508 juta ethereum yang terkunci di platformnya. Di belakangnya adalah EOS REX, yang memiliki simpanan EOS bernilai sekitar $ 437 juta, dan yang memberikan pinjaman kepada pengguna yang menginginkan EOS ekstra untuk mempertaruhkan cryptocurrency untuk bandwidth CPU / NET tambahan pada blockchain EOS.

    Baca

    Dua platform di atas adalah infrastruktur, di mana mereka berfungsi terutama untuk mendukung ekonomi dan ekosistem crypto – apakah ini adalah blockchain EOS dalam kasus EOS REX atau berbagai pasar cryptocurrency dalam kasus DAI. Dengan demikian, mereka dapat dikatakan tidak memenuhi definisi tradisional pinjaman dan kredit, mengingat bahwa mereka tidak memberikan pinjaman kepada masyarakat umum. Sementara itu, fakta bahwa mereka berdua menyumbang sekitar 86% dari total aset yang dimiliki oleh platform DeFi (menurut DeFi.Review) adalah indikator seberapa muda sektor ini.

    Mengapa pemberian pinjaman lebih baik ketika didesentralisasi

    Ada banyak platform lain selain MakerDAO dan EOS REX yang menawarkan kredit melalui desentralisasi. Diluncurkan pada bulan September 2018 dan memiliki sekitar $ 42,4 juta terkunci, Compound adalah pasar uang terdesentralisasi di mana Anda dapat meminjamkan toko crypto Anda sendiri untuk mendapatkan bunga, sementara platform pinjaman Dharma peer-to-peer diluncurkan pada bulan April dan memiliki sekitar $ 23,91 juta terkunci, baik sebagai eter atau DAI. Selain itu, ada daftar panjang platform yang bersaing, termasuk Kredit, BlockFi, Lendoit, SALT, NUO, ETHLend dan Colendi.

    Salah satu platform pinjaman DeFi baru adalah Bloqboard, yang memungkinkan pengguna untuk meminjam atau meminjamkan sejumlah aset kripto pada blockchain Ethereum, dari Wrapped Ethereum ke BAT, ZRX dan DAI. Dasbornya cukup sederhana, dengan pengunjung memilih untuk meminjam atau meminjamkan crypto yang didukung dan mereka disajikan dengan suku bunga variabel yang akan menguntungkan atau harus dibayar. Ini juga memungkinkan pelanggan untuk menggunakan Ledger atau MetaMask untuk berinteraksi dengan blockchain Ethereum dan melacak transaksi mereka. Dan seperti yang dikatakan kepala pertumbuhan Bloqboard, Nick Cannon, kepada Cointelegraph, transparansi semacam itu adalah bagian besar dari alasan mengapa desentralisasi pinjaman dan DeFi lebih cenderung terjadi.

    “DeFi membawa akuntabilitas dan transparansi yang lebih besar kepada investor yang membuat sistem keuangan lebih sehat. Produk-produk ini akan memperluas akses ke investasi keuangan yang sehat, terlepas dari geografi di mana Anda tinggal.”

    Selain akuntabilitas dan transparansi yang lebih besar, keuangan desentralisasi juga akan membawa manfaat keamanan yang lebih besar kepada pengguna dan dana mereka, sesuatu yang ditunjukkan oleh Cointelegraph oleh Guillaume Palayer, salah satu pendiri platform manajemen aset crypto yang didesentralisasi, Betoken.

    “Keuntungan utama adalah kontrol, keamanan, dan sifat tanpa izin yang ditawarkan untuk pengguna akhir oleh produk DeFi,” katanya. Dia melanjutkan dengan mengatakan:

    “Tanpa izin karena semua orang dapat mengaksesnya tanpa syarat dan terlepas dari kesehatan sistem keuangan lokal Anda. Keamanan dan kontrol karena sebagian besar produk DeFi adalah non-penahanan dan menawarkan opsi untuk memilih keluar dari layanan mereka dengan transaksi sederhana.”

    Seperti yang Palayer dan Cannon sarankan, sifat blockchain yang terdesentralisasi dan tidak spesifik secara geografis berarti bahwa pinjaman DeFi lebih terbuka untuk pasar pelanggan yang lebih luas daripada alternatif terpusat. Tetapi di samping itu, pinjaman terdesentralisasi lebih terbuka dalam arti finansial, dan karena dua alasan utama.

    Pertama-tama, sebagian besar platform kredit berbasis blockchain tidak benar-benar mengharuskan pengguna untuk memiliki skor kredit yang baik atau bahkan sejarah kredit, dengan banyak menutupi risiko yang mereka ambil dengan mewajibkan agunan – seringkali dalam bentuk crypto – dari peminjam ( seperti dalam kasus MakerDAO, misalnya).

    “Dengan pinjaman terdesentralisasi, Anda tidak tergantung pada memiliki akses ke sistem kredit dan Anda dapat menyesuaikan durasi dan biaya pinjaman seperti yang Anda inginkan,” jelas Palayer. “Sejauh yang saya tahu, tidak ada penyedia pinjaman terpusat yang menawarkan keuntungan seperti ini dengan cara yang tidak dapat dipercaya.”

    Fakta bahwa Anda tidak memerlukan skor kredit adalah bukti, misalnya, dengan Nexo, yang menawarkan pinjaman instan di lebih dari 45 mata uang fiat. Salah satu pendiri Nexo, Antoni Trenchev mengatakan kepada Cointelegraph:

    “Selama kamu memiliki aset crypto, kamu dapat langsung meminjam uang tunai yang dikirim langsung ke rekening bank lokal kamu.”

    Nexo mengklaim telah mengeluarkan $ 300 juta dalam bentuk pinjaman kepada lebih dari 170.000 pengguna dalam tujuh bulan menjelang Maret, sementara Trenchev juga melaporkan bahwa penggunaan agunan berbasis blockchain dan crypto berarti bahwa pinjaman dapat dibuat sangat fleksibel bagi pengguna, baik dalam hal dari jumlah yang dipinjam dan dalam hal persyaratan yang melekat pada pinjaman:

    “Tidak ada jadwal pembayaran tetap, tidak ada jatuh tempo yang ketat. Selama Anda memiliki jaminan yang cukup untuk mengamankan dana pinjaman Anda, Anda memiliki keleluasaan untuk membayar kembali pinjaman Anda kapan saja dengan uang tunai atau aset crypto. “

    Kedua, dalam banyak kasus, sifat desentralisasi, berbasis blockchain dari sistem pinjaman DeFi memungkinkan perusahaan untuk menawarkan kredit dengan biaya lebih rendah, sesuatu yang jelas membuat memperoleh pinjaman lebih terjangkau untuk kelompok orang yang lebih luas.

     “Meminjam dan berpotensi biaya pembayaran dalam sistem terdistribusi lebih rendah,” Alexey Ermakov, CEO dan pendiri aplikasi pembayaran terdesentralisasi Aximetria dan PayReverse, mengatakan. Dia melanjutkan:

    “Di antara alasan-alasan lain, ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam kasus sistem kredit berbasis blockchain tidak ada biaya kepatuhan dan / atau mereka secara signifikan lebih rendah, dan biaya juga diturunkan oleh kemampuan untuk membuat hipotek elektronik dan memberikan pinjaman kepada dasar dari kontrak pintar. “

    Memberi makan pada keterbukaan platform pinjaman terdesentralisasi adalah area yang berkembang dari interoperabilitas blockchain dan pertukaran atom, yang berjanji untuk memberi pengguna lebih banyak opsi saat mengambil pinjaman atau meminjamkan crypto.

    “Keuntungan besar lain yang berasal dari izin DeFi adalah interoperabilitas,” kata Palayer. “Anda bisa mengambil pinjaman DAI dari MakerDAO dan mengubahnya menjadi Ethereum menggunakan Uniswap atau Kyber Swap untuk mendapatkan leverage. Kemungkinannya tidak terbatas, dan kami merasa semua orang harus bersemangat tentang hal ini.”

    Dan dari perspektif yang lebih umum dan makroekonomi, peningkatan keterbukaan dan aksesibilitas pinjaman terdesentralisasi akan menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi untuk sistem ekonomi global, seperti yang diuraikan oleh Cannon:

    “Ketika pasar matang, layanan pinjaman terdesentralisasi akan sumber lebih banyak ‘modal mati’ dari seluruh dunia.”

    Dengan kata lain, pinjaman berbasis blockchain akan memiliki efek menempatkan crypto “dorman” untuk bekerja di ekonomi yang lebih luas, dengan hodler memiliki kesempatan untuk meminjam atau meminjamkan tanpa pernah meninggalkan kepemilikan mendasar mata uang kripto mereka.

    “Banyak yang telah membeli cryptocurrency sebagai investasi jangka panjang, mengharapkan nilainya tumbuh ratusan bahkan ribuan kali,” jelas Trenchev. “Secara alami, investor semacam itu tidak menggunakan crypto mereka untuk pembayaran. Mereka tidak memperdagangkannya. Mereka hanya menyimpan aset mereka dengan harapan mendapatkan pengembalian eksponensial hanya dengan memegang. ”

    Tantangan masa depan dan janji masa depan


    Pertama-tama, sebagian besar platform DeFi masih belum teruji dan sedang dikembangkan, dan seperti yang dikatakan kepala produk SALT, Rob Odell, kepada Cointelegraph, ini berarti bahwa pengguna harus berhati-hati ketika memilih layanan:

    “Waspadai meneliti pilihanmu. Untuk semua kelebihannya, sebagian besar aplikasi DeFi masih sangat baru – mereka perlu waktu untuk menyelesaikan semua kekusutan dan diuji perang.”

    Odell juga mencatat bahwa pengguna harus mempertimbangkan:

    “seberapa terbatas penawaran dari beberapa produk pinjaman DeFi dapat. Sebagai contoh, saat ini, MakerDao hanya bekerja dengan Ethereum,” dan sementara MakerDAO (seperti platform lain tertentu) berencana untuk menambah lebih banyak cryptocurrency dalam waktu dekat, keterbatasannya saat ini adalah salah satu indikator seberapa jauh jarak yang harus ditempuh DeFi sebelum dapat bersaing pada tingkat yang sama dengan sistem warisan.

    Seperti halnya hampir setiap bidang di mana teknologi blockchain sedang diterapkan, pendidikan akan menjadi salah satu bidang utama pertama dalam memastikan bahwa DeFi dapat berkembang, matang dan menyadari potensinya.

    “Ada sejumlah tantangan tetapi saya pikir pendidikan adalah yang terbesar,” Jeremy Lam, pemimpin produk di OmiseGo, jaringan penskalaan yang berorientasi keuangan untuk Ethereum, mengatakan. Dia menambahkan:

    “Platform DeFi akan sering membutuhkan kapasitas individu untuk mengendalikan kunci pribadi mereka sendiri. Saya tidak berpikir kebanyakan orang siap untuk menangani tanggung jawab seperti itu. Juga terkait dengan pendidikan, kita harus mempertimbangkan siapa yang menggunakan layanan DeFi “Bagaimana kita melindungi orang dengan pengetahuan keuangan yang tidak memadai dari kehilangan uang untuk produk yang tidak mereka mengerti?”

    Satu hal yang perlu diketahui oleh pengguna potensial adalah bahwa beberapa platform DeFi akan lebih – atau kurang – didesentralisasi daripada yang lain, sesuatu yang berpotensi membahayakan mereka dan uang mereka. “Penyedia layanan harus memenuhi persyaratan tertentu untuk menjadi layanan DeFi yang benar,” Stani Kulechov, CEO dan co-founder AAVE yang berbasis di Swiss, yang menjalankan layanan pinjaman Ethereum, ETHLend, memperingatkan. Dia kemudian mengatakan:

    “Pertama dan terutama, pastikan penyedia layanan tidak memiliki aset Anda. Ini berarti bahwa harus ada kontrak pintar yang menyimpan dana dan kedua memastikan bahwa transaksi dilakukan melalui kontrak pintar dan tidak melalui penandatanganan pihak ketiga. Anda harus memilih proyek DeFi berdasarkan transparansi dan rekam jejak. “

    Lebih mendasar lagi, pinjaman terdesentralisasi tidak akan berhasil dan membuat kemajuan yang signifikan sampai industri menentukan – dan membangun dirinya sendiri di sekitar – kesenjangan dalam pasar kredit dan pinjaman yang diposisikan dengan baik untuk diselesaikan. “Seperti yang disebutkan, pendidikan adalah tantangan besar,” kata Lam.

    “Tantangan besar lainnya adalah untuk memahami dengan benar masalah apa yang ingin diselesaikan oleh DeFi dan menyertai para pengguna yang mengalami rasa sakit itu.”

    Dan meskipun ada permintaan untuk pinjaman yang tidak memerlukan riwayat kredit, fakta bahwa sebagian besar platform DeFi tanpa kredit meminta kripto sebagai jaminan akan berarti bahwa keberhasilan platform tersebut didasarkan pada adopsi umum dan meluasnya cryptocurrency .

    Dan sementara kita tentu saja belum mencapai adopsi crypto “luas”, ada beberapa indikasi bahwa adopsi telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dengan sekitar 9% orang Amerika sekarang memiliki bitcoin (menurut survei yang dipilih sendiri pada bulan April dari Blockchain Capital ), dibandingkan dengan hanya 2% pada bulan November 2017. Ada, kemudian, harapan tulus bahwa sektor DeFi akan memanfaatkan pertumbuhan ini, dengan angka-angka milik sektor ini yakin bahwa ia akan mengatasi tantangannya dan memanfaatkan potensinya.

    “Saya sangat yakin tentang pertumbuhan ekosistem yang luar biasa yang dapat kita saksikan di tahun-tahun mendatang,” Palayer menegaskan. Demikian pula, Odell berkata, “Meskipun masih sangat awal, keuangan yang didesentralisasi pada akhirnya akan menjadi norma jika janji-janji transparansi, keterbukaan dan akses dipenuhi oleh solusi ini.”

    picture: pixabay.com

     

    Komentar