Emas dan Bitcoin: Kedua Aset Ini Bisa Bermitra Atau Saling Menjatuhkan?

    Emas picture

    DuniaFintech.com – Emas ialah salah satu bentuk tender legal tertua, dan sebaliknya, Bitcoin ialah aset yang baru berusia hampir satu dekade.

    Koin emas pertama yang ditempa berasal dari 600 SM di Lydia, Asia. Dan sejak penemuan tersebut, emas telah diterima secara universal sebagai media pembayaran melalui pertukaran tidak langsung (barter) dan juga sebagai penyimpan kekayaan dalam simpanan.

    Namun, karena teknologi dan pola zaman yang terus berkembang, hal ini tentu saja memunculkan inovasi baru. Uang emas (uang komoditas) setelah periode dominasi yang panjang pada akhirnya digantikan oleh uang kertas yang juga dikenal sebagai uang kertas / fiat.

    Baca

    Meskipun demikian, uang kertas mempertahankan sejumlah besar keunggulan karena pemerintah di seluruh dunia mampu mencetak mata uang asli mereka. Uang fiat ini dianggap efisien selama bertahun-tahun, namun mengalami bagian dari evolusi moneter dengan munculnya teknologi blockchain yang melahirkan cryptocurrency pertama, Bitcoin, pada Januari 2009 silam.

    Sekarang transaksi dapat dilakukan secara anonim, lancar, jarak jauh dan bahkan lebih mudah karena tidak memerlukan tanggung jawab fisik.

    Konsensus kontemporer ini menjadi lebih menarik karena menggunakan mekanisme terdesentralisasi yang belum pernah ada sebelumnya, yang dapat menguasai semua bentuk uang yang pernah ada.

    Baca

    Sementara emas mungkin bagi banyak orang sebagai pendekatan dapat diandalkan untuk menimbun uang karena telah dipercaya selama bertahun-tahun, Bitcoin, di sisi lain, cukup baru di pasar dengan debutnya yang baru satu dekade. Sementara kedua bentuk “uang” ini diyakini memiliki kualitas unik, volatilitas yang sering berdiri sebagai batu sandungan menuju adopsi arus utama. Mari kita lihat fitur-fitur yang dimiliki oleh tiap-tiap “uang” ini:

    • Total pasokan Emas di dunia adalah 171.000 ton Emas. Jumlah total Bitcoin yang dapat ditambang adalah 21 juta Bitcoin.
    • Emas ‘sebenarnya’ ditambang dan penambangannya tidak memperkuat eksistensinya. Meskipun kami menyebut penciptaan Bitcoin sebagai ‘penambangan’ tetapi secara teknis Bitcoin tidak ditambang. Ini ‘hampir’ ditambang pada node blok komputer yang didesentralisasi melalui infrastruktur terdistribusi dari aset dunia nyata.
    • Penambangan emas membutuhkan energi metabolisme dalam jumlah besar, penambangan bitcoin membutuhkan infrastruktur fisik dalam jumlah yang luar biasa.
    • Emas membutuhkan ruang fisik untuk menanganinya. Bitcoin hanya membutuhkan koneksi internet untuk dikelola.
    • Emas digunakan untuk menambang bitcoin, karenanya ia memiliki utilitas yang lebih besar. Emas adalah satu-satunya elemen alami yang dapat menangani konduktivitas energi yang diperlukan untuk menambang unit Bitcoin.

    Sementara emas selalu mencapai level tertingginya sepanjang tahun, nilai Bitcoin sedikit turun dalam selama seminggu terakhir. Namun para ahli keuangan memprediksi harga Bitcoin akan meroket ke kisaran $ 30 ribu hingga $ 150 ribu pada tahun 2021.

    Sementara ada orang-orang yang tampak skeptis tentang aktualitas penemuan blockchain Bitcoin, ada beberapa seperti perusahaan Fintech yang berbasis di Inggris, Grayscale, yang secara eksplisit menetapkan bahwa teknologi yang muncul akan menggantikan sistem moneter yang jauh lebih tua.

    Roy Sebag, CEO Goldmoney, mengatakan:

    “Komunitas Emas dan Cryptocurrency harus bekerja bersama daripada melawan satu sama lain ketika kita berbaris menuju kehancuran tak terhindarkan dari sistem mata uang fiat.”

    Baca

    Image by Clifford Photography from Pixabay

    -Syofri Ardiyanto-

    Komentar