Fintech di Filipina Akan Memasuki Fase Baru

    Fintech di Filipina picture

    DuniaFintech.com – Fundamental kuat, dukungan regulator dan cakupan smartphone yang komprehensif adalah beberapa atribut menguntungkan dari pasar Filipina. Dimana fintech di filipina memasuki fase baru untuk mendorong transformasi digital sektor keuangan negara itu, menurut laporan yang dirilis awal bulan ini oleh Milken Institute.

    Berjudul Fintech di Filipina: Assessing the State of Play, makalah penelitian baru ini meneliti keadaan fintech saat i di Filipina, pendorong transformasi digital yang akan datang, lingkungan peraturan, dan tantangan di depan.

    Secara khusus, makalah ini menunjukkan bahwa sektor fintech di Filipina akan segera memasuki “fase baru pembangunan” yang didorong oleh generasi Filipina yang besar, cerdas mobile dan semakin menuntut layanan keuangan digital.

    Baca juga

    Fintech di Philippines – Startup Baru

    “Sektor teknologi keuangan, atau fintech, di Filipina telah matang dan sekarang menarik jumlah pengguna yang meningkat pesat dan investasi modal yang lebih besar,” kata laporan itu.

    “2019 dapat menandai titik belok di mana negara akan dapat membuat perubahan mendasar dari sistem pembayaran berbasis kertas dan tingkat inklusi keuangan yang rendah, ke industri jasa keuangan digital yang dapat diakses secara luas.”

    Tetapi untuk mewujudkan potensi penuh fintech, dialog dan kolaborasi yang lebih dalam harus terjadi antara perusahaan fintech, lembaga keuangan tradisional dan aktor pemerintah, menurut laporan itu, di samping melanjutkan pendidikan dan keterlibatan dengan penduduk pada umumnya, terutama dengan orang Filipina yang kekurangan akses keuangan.

    Baca juga

    Hambatan adopsi fintech di Filipina

    Laporan tersebut mencatat literasi keuangan “terbatas” dari orang Filipina secara nasional, serta tingkat inklusi keuangan yang rendah di negara itu, merupakan dua keterbatasan utama untuk adopsi fintech.

    Sebuah survei Bank Dunia 2015 menemukan sekitar dua pertiga dari populasi orang dewasa Filipina tidak memiliki angka dasar yang diperlukan untuk membuat perbandingan harga yang belum sempurna, dan hanya 29% responden survei yang mampu menjawab dengan benar pertanyaan-pertanyaan sederhana tentang bunga majemuk.

    Tantangan utama lainnya adalah perjuangan para startup di Filipina untuk mengakses modal dan talenta. Menurut PwC’s Philippine Startup Survey 2017, pembatasan utama yang mencegah inovasi di antara komunitas startup teknologi lokal adalah akses ke sumber daya keuangan, seperti yang diidentifikasi oleh 81% responden. Setelah akses ke keuangan, startup teknologi Filipina yang disurvei mengutip kurangnya bakat sebagai penghambat perkembangan mereka.

    Pembayaran Fintech Filipina

    Pada akhirnya, laporan itu mengklaim bahwa sektor perbankan secara keseluruhan relatif lambat untuk merangkul perubahan teknologi. Dengan beberapa pengecualian, seperti UnionBank, sektor perbankan tradisional di Filipina telah mendekati fintech melalui kemitraan khusus produk yang terfokus secara sempit, dan belum mengintegrasikan solusi fintech baru ke dalam pemrosesan back-end dan pengembangan produk.

    Perlu transformasi digital

    Di Filipina, sebagian besar usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) serta penduduk dewasa kurang memiliki akses ke layanan keuangan formal dan pembiayaan.

    Menurut Survei Inklusi Keuangan (FIS) oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP), bank sentral Filipina, 53 juta orang dewasa Filipina, atau 77% dari populasi orang dewasa, tidak memiliki akun keuangan formal apa pun pada tahun 2017, dan hanya 12,4% perusahaan Filipina yang menggunakan kredit bank untuk membiayai investasi, dibandingkan dengan rata-rata 20,5% untuk wilayah Asia Timur dan Pasifik, berdasarkan Survei Perusahaan Bank Dunia.

    Kurangnya akses keuangan sebagian disebabkan oleh geografi dan kemiskinan historis negara itu yang telah membatasi perluasan lembaga keuangan tradisional yang sederhana, kata laporan itu, mencatat bahwa sepertiga kota di Filipina tidak memiliki cabang bank, dan sekitar 7% komunitas Filipina tidak memiliki titik akses keuangan apa pun.

    Tetapi berdasarkan faktor-faktor pendorong utama, termasuk populasi negara yang besar, tumbuh dan muda, urbanisasi yang cepat, dan tingkat penetrasi seluler dan Internet yang meningkat, ada alasan kuat untuk meyakini bahwa transformasi digital industri keuangan Filipina dapat terjadi lebih cepat daripada nanti, kata penelitian.

    Filipina saat ini adalah negara terpadat ke-13 di dunia, dengan sekitar 110 juta warga dan jumlahnya diperkirakan akan bertambah menjadi 125 juta pada tahun 2030. Selain itu, hampir sepertiga dari penduduknya berusia kurang dari 15 tahun dan negara itu akan tetap relatif muda selama beberapa dekade berikutnya.

    Dalam hal penetrasi seluler dan internet, 20 juta pengguna baru telah online selama dua tahun terakhir. Pada 2018, Filipina mencatat tingkat penetrasi Internet 63%. Lebih penting lagi, sebagian besar orang dewasa yang menggunakan Internet, 86%, melakukannya dari perangkat seluler.

    Industri fintech Filipina

    Industri fintech Filipina telah menyaksikan pertumbuhan yang signifikan dengan banyak perusahaan baru yang terbentuk selama beberapa tahun terakhir dan investasi fintech mencapai rekor US $ 96.600.000 pada tahun 2018.

    Para pemimpin awal dalam pembayaran digital di Filipina adalah perusahaan telekomunikasi Globe dan PLDT, serta raksasa “techfin” asing termasuk Ant Financial, Tencent dan Grab, kata laporan itu.

    Dalam keuangan dan pinjaman alternatif, platform seperti Lendr dan Fuse melayani segmen konsumen, sementara pemain seperti Acudeen dan First Circle memberikan peluang pembiayaan alternatif kepada UKM.

    Pada tahun 2018, Acudeen memfasilitasi PHP 500 juta (sekitar US $ 10 juta) dalam pembiayaan piutang, membantu lebih dari 1.000 UKM. Perusahaan memproyeksikan PHP 5 miliar (sekitar US $ 100 juta) dalam pembiayaan UKM untuk melewati platformnya pada tahun 2019.

    Komentar