FINTECH DIGITAL ASSET MELIBATKAN MANTAN EKSEKUTIF JP MORGAN UNTUK PROYEK ASX

    fintech digital asset picture

    DuniaFintech.com – Fintech Digital Asset telah mempekerjakan mantan eksekutif JP Morgan Chase untuk mengerjakan proyek sistem kliring dan penyelesaian berbasis Blockchain yang dikembangkan untuk Australian Securities Exchange (ASX).

    Fintech Digital Asset (atau Digital Asset Holdings, LLC) adalah perusahaan teknologi keuangan yang membangun produk berdasarkan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) untuk lembaga keuangan yang diatur, seperti penyedia infrastruktur pasar keuangan, CCP, CSD, bursa, bank, penjaga dan pasar mereka peserta.

    Baca juga: IDG VENTURES INDIA MENDANAI STARTUP ASET DIGITAL BERTENAGA AI

    Stewart Cowan, mantan kepala layanan perdagangan regional Asia Pasifik, akan bergabung dengan perusahaan sebagai manajer produk senior, menurut berita yang dilaporkan oleh Global Capital pada hari Kamis. Startup yang dipimpin oleh mantan eksekutif JPMorgan Blythe Masters, mencapai kesepakatan dengan ASX pada akhir 2017 untuk membangun kembali sistem penyelesaian pasca-perdagangan CHESS.

    ASX mengambil keputusan tersebut setelah membangun proof-of-concept dan melakukan uji coba selama dua tahun, seperti yang dilaporkan sebelumnya.

    Bursa sekuritas juga sebelumnya telah berinvestasi dalam Fintech Digital Asset, yang telah lama dianggap sebagai pemimpin dalam ruang blockchain perusahaan.

    Seperti yang sudah diketahui publik, Cowan adalah mantan eksekutif JPMorgan yang memutuskan meninggalkan perusahaan untuk menggeluti dunia Blockchain.

    Baca juga: SIMPLIDOTS MUDAHKAN MANAJEMEN USAHA ANDA

    Amber Baldet, yang memimpin pengembangan perusahaan dan izin platform Blockchain Quorum, mengumumkan rencananya untuk berangkat dan memulai proyek baru miliknya sendiri awal bulan ini. Detail tentang usaha ini juga masih belum banyak diumumkan.

    Kepergian Baldet terjadi hanya beberapa minggu setelah rumor bahwa raksasa perbankan itu mempertimbangkan untuk memulangkan Quorum menjadi entitas independennya sendiri. Masih belum jelas apa yang akan terjadi pada cabang Blockchain itu ke depan.

    Written by: Dita Safitri

     

    Komentar