Fintech Rely Raih Pendanaan untuk Ekspansi Global

    Fintech Rely picture

    DuniaFintech.com – Ranah fintech kian meramaikan pasar Asia. Kabar baik kali ini datang dari startup fintech Rely, yang berbasis di Singapura. Startup fintech Rely mengumumkan raih pendanaan Pra-Seri A tujuh digit yang dipimpin oleh Goldbell Financial Services.

    Fintech Rely Raih Pendanaan untuk Ekspansi Global

    Pendanaan yang diraih fintech Rely ini berasal dari Octava, sebuah perusahaan keluarga yang berbasis di Singapura.

    Fintech Rely adalah perusahaan fintech lokal yang menyediakan opsi bebas bunga bagi pembeli untuk pembayaran angsuran selama belanja online.

    Pendanaan segar itu rencananya akan digunakan untuk ekspansi regional, meningkatkan jumlah tim mereka, dan untuk mendukung lebih banyak kemitraan di seluruh wilayah. Platform pembayaran ini telah menjalin kemitraan dengan pengecer e-commerce seperti Zalora, Zilingo dan Fitlion.

    CEO dan Pendiri, Hizam Ismail, mengatakan:

    “Dengan ekspansi cepat industri e-commerce di Asia Tenggara dan Singapura, kami di Rely ingin terus berada di garis depan di mana konsep ‘Beli Sekarang, Bayar Kemudian’ disebut-sebut sebagai sangat cocok untuk cara konsumen berbelanja. on line.”

    “Pasar e-commerce di Asia Tenggara membuat dunia baru yang menarik dan kami siap untuk era baru.”

    Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Google dan Temasek, industri e-commerce Asia Tenggara diperkirakan akan melebihi US $ 100 miliar selama beberapa tahun ke depan. Singapura, salah satu pemain dengan pertumbuhan tercepat di industri e-commerce, diperkirakan akan tumbuh hingga US $ 5 miliar pada tahun 2025.

    Cara Kerja Fintech Rely

    Rely mengklaim menggunakan mesin kecerdasan buatan untuk membantu menentukan kemampuan pembayaran pembeli. Engine menentukan batas pengeluaran untuk setiap konsumen, dan perlindungan juga diterapkan untuk memastikan bahwa pembeli membayar tepat waktu. Pembelian lebih lanjut tidak dapat dilakukan melalui Rely jika pembayaran tidak dilakukan tepat waktu.

    Layanan ‘Beli Sekarang, Bayar Nanti’ dapat digunakan saat checkout, dan hanya mengharuskan pengguna untuk menautkan kartu debit mereka ke akun Rely mereka. Pembayaran untuk pembelian dapat dibagi menjadi tiga pembayaran bulanan yang sama dengan pembayaran awal yang dikumpulkan selama checkout.

    Sementara itu, pengecer online dapat mengumpulkan lebih banyak pembelian dari lebih banyak pelanggan yang mungkin tidak memiliki sarana untuk membeli produk mereka. Menurut Rely, pengecer biasanya mengalami peningkatan antara 20% hingga 40% dalam tingkat konversi, dengan serapan yang kuat dari milenium.

    Model bisnis serupa telah berkembang di negara-negara Asia Tenggara lainnya, khususnya di Indonesia. Bahkan, fintech yang didanai teratas di Indonesia adalah AkuLaku, yang juga menawarkan pembiayaan kredit berbasis cicilan tanpa memerlukan kepemilikan kartu kredit. Sebagai pemain yang lebih dewasa beroperasi di wilayah dengan jumlah populasi yang lebih tinggi, AkuLaku telah mengumpulkan US $ 220 juta, dan mendiversifikasi bisnis mereka ke dalam mengoperasikan platform e-commerce.

    Jika Rely bertujuan untuk meluncurkan layanan mereka ke negara-negara Asia Tenggara lainnya, maka mereka akan memiliki pesaing untuk bersaing.

    -Kamlet Rosse-

    Komentar