Iklim Fintech dan Perusahaan Fintech Terbaik di Malaysia

    Malaysia picture

    DuniaFintech.com – Dibandingkan dengan mitra-mitra dari negara Barat, bank-bank di Asia memang lambat dalam mengadaptasi metode digital di bidang keuangan. Namun, itu tidak lantas membuat negara-negara di Asia, terutama Asia Tenggara mengalami ketertinggalan saat ini. Malaysia misalnya. Selama dua tahun terakhir, negeri jiran itu berhasil membuat langkah besar selama dua tahun terakhir, dengan ekosistem yang terus berkembang pesat.

    Dengan sejumlah perusahaan fintech yang beroperasi dalam bidang ini (kebanyakan dalam sektor pembayaran), kepastian peraturan yang baru-baru ini dibuat oleh industri pinjaman P2P juga telah menyebabkan lebih banyak perusahaan internasional mulai melirik Malaysia.

    Baca juga: GlenBit Exchange Umumkan Integrasi dengan KYC Connect Blockpass

    Malaysia sudah dianggap sebagai pemimpin pasar global dalam Keuangan Islam, tetapi sekarang juga muncul sebagai pusat fintech yang berkembang. Membanggakan ekonomi yang kompetitif secara internasional, relevansi geografisnya dengan ASEAN menempatkannya secara strategis di jantung kawasan yang menampung 630 juta orang, dengan PDB US $ 2,5 triliun.

    Keberhasilan ini bisa dilihat dengan munculnya perusahaan-perusahaan fintech terbaik di negara ini. Berikut beberapa di antaranya!

    1. Capital Bay

    Capital Bay membantu perusahaan mengoptimalkan modal kerja mereka dan menyediakan teknologi real-time bisnis untuk berkolaborasi dengan jaringan lembaga keuangan yang lebih luas untuk mengakses peluang pembiayaan. Mereka termasuk di antara 5 startup yang dipilih untuk program Launchpad perdana Bank Hong Leong.

    2. HelloGold

    Didirikan pada 2015 dan berkantor pusat di Kuala Lumpur, HelloGold memadukan perdagangan emas dengan teknologi Blockchain. Aplikasinya memungkinkan pelanggan untuk membeli dan menjual emas fisik dengan harga minimum RM 1. Pada tahun 2017, HelloGold adalah salah satu dari 8 startup di antara 400 startup di 44 negara yang dipilih untuk dipilih di bawah program akselerator fintech UOB FinLab Fintech.

    Baca juga: 3 Cara Fintech Bisa Membuat Hidup Menjadi Lebih Baik

    3. Katsana

    Didirikan pada tahun 2013 Katsana mengembangkan teknologi mobil yang terhubung untuk asuransi berbasis penggunaan dan untuk mengurangi klaim motor menggunakan data perilaku. Perusahaan telah menganalisis lebih dari 400 juta kilometer perilaku mengemudi dan memulihkan 96% kendaraan yang dicuri.

    4. MHub

    MHub adalah platform fintech real-estate untuk pengembang properti, agen, dan bankir agar mereka dapat terhubung, berkomunikasi, dan berkolaborasi menuju konversi yang lebih cepat dan lebih tinggi. Ini memungkinkan showroom digital, pemeriksaan kredit dan pelacakan pinjaman.

    5. MoneyMatch

    MoneyMatch adalah salah satu dari empat perusahaan fintech yang disetujui oleh Bank Negara Malaysia Sandbox. Perusahaan menyediakan pertukaran mata uang peer to peer dan pengiriman lintas batas yang keduanya didukung oleh verifikasi e-KYC.

    6. MyCash

    Didirikan pada 2016, MyCash adalah E-Marketplace untuk migran yang memungkinkan migran untuk mengisi ulang ponsel mereka, membeli tiket bus dan melakukan pembayaran tagihan. Baru-baru ini MyCash Online memenangkan Startup dengan Dampak Sosial Terbaik di Malaysian Rice Bowl Awards.

    picture: pixabay.com

    -Dita Safitri-

     

    Komentar