Goldman Sachs Bertaruh Besar di Industri Fintech

    Goldman Sachs picture

    DuniaFintech.com – Sementara sebagian besar berita utama yang mencakup laporan pendapatan Q1 Goldman Sachs menargetkan penurunan pendapatan dan laba, bagi investor yang mengikuti panggilan pendapatan mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang transformasi Goldman menjadi perusahaan jasa keuangan di masa depan.

    Perdagangan ekuitas menurun tetapi inisiatif Fintech mungkin mengindikasikan masa depan yang menjanjikan bagi bank investasi paling terkemuka di dunia.

    “Kami berada di jalur evolusi,” jelas Goldman, dilansir dari fintechranking.com.

    Kemitraan dengan Apple, dan Kartu Apple baru yang akan berintegrasi dengan ekosistem produk dan layanan Apple adalah salah satu dari beberapa proyek Fintech Goldman  Sachs.

    Baca juga

    Goldman mengatakan mereka akan membantu memfasilitasi “tingkat inovasi yang dikenal Apple.”

    Marcus, yang dimulai sebagai platform pinjaman konsumen online dan kini telah berubah menjadi bank penantang digital global, sekarang memiliki $ 46 miliar dalam bentuk deposito di Amerika Serikat dan Inggris.

    Goldman mengatakan bahwa pertumbuhan deposito telah mengalami tingkat bunga majemuk 16% selama 3 tahun terakhir. Mereka mengharapkan untuk menambahkan lebih dari $ 10 miliar per tahun di pasar Inggris / AS.

    Berbeda dengan kebanyakan bank besar lainnya, Goldman tidak terpincang-pincang oleh tumpukan teknologi yang berlabuh di masa lalu dilihat di layar hijau.

    “Tidak adanya bisnis warisan memungkinkan kami untuk menjadi inovatif,” kata Goldman.

    Tidak ada teknologi warisan. Tidak ada bisnis Legacy. Ini membantu Goldman  Sachs untuk “lebih mengganggu dalam arti yang lebih luas.”

    Goldman mengatakan mereka tertarik pada pasar yang besar yang juga mencakup “poin rasa sakit” yang signifikan bagi pengguna.

    Baca juga

    “Kami ingin membangun bisnis yang kohesif yaitu Marcus.”

    Goldman ingin mengukur Marcus di luar kartu dan meminjamkan ke daerah lain di mana mereka dapat mengganggu. Ekspektasinya adalah pinjaman vertikal lainnya serta layanan keuangan lainnya. Bank pusat uang masa depan – minus lokasi batu bata dan mortir.

    Baca juga

    Selanjutnya, tampaknya, adalah layanan manajemen kekayaan yang dapat melayani “orang kaya.” Dengan menggabungkan pengalaman mendalam mereka dalam perbankan investasi dengan Fintech baru, Goldman akan menantang layanan yang lebih tradisional serta para penasihat Robo yang baru muncul.

    Goldman menekankan mereka tidak akan mengkompromikan risiko dan kepatuhan.

    picture: pixabay.com

    -Sintha Rossemalina-

    Komentar