Grayscale Melanjutkan Penempatan Pribadi Saham Bitcoin Trust

    Bitcoin Trust picture

    DuniaFintech.com – Grayscale Investments telah memulai kembali penempatan saham Grayscale Bitcoin Trust (GBTC), menurut siaran pers pada 8 Juli.

    Menurut pengumuman tersebut, penempatan saham swasta GBTC ditawarkan secara berkala kepada investor yang terakreditasi – sebagaimana didefinisikan dalam Peraturan 501 (a) dari Peraturan D di bawah Securities Act – untuk pelanggan harian.

    Sesuai laporan, saham GBTC dirancang untuk memungkinkan investor memasukkan uang ke dalam bitcoin (BTC) melalui struktur investasi tradisional. Saham dimaksudkan untuk berkorelasi erat nilainya dengan BTC, tetapi mereka adalah saham yang dipegang atas nama investor daripada cryptocurrency itu sendiri.

    Baca juga: Regulator Inggris Beri Izin Kripto Hedge Fund Pertama

    Pengumuman menyatakan bahwa bagian dari GBTC saat ini mewakili 0,00097876 Bitcoin. Pada saat pers, GBTC dilaporkan memiliki lebih dari $ 2,66 miliar aset yang dikelola, sebuah peningkatan penting dari hanya beberapa bulan sebelumnya.

    Pada bulan Mei, Grayscale melaporkan bahwa, dari total $ 2,1 miliar dalam aset yang dikelola, $ 1,97 miliar berada dalam Bitcoin Trust.

    Baca juga: Bitcoin Fisik (BTC) Dijual di eBay Seharga $ 99.000

    Seperti yang sebelumnya dilaporkan oleh Cointelegraph, Grayscale mencatat bahwa menurut penelitiannya, bitcoin (BTC) naik 47% dari 5-31 Mei, selama perang perdagangan Amerika Serikat-Cina. Mereka juga mencatat bahwa BTC adalah aset berkinerja terbaik pada periode ini, sementara yuan Tiongkok terdepresiasi nilainya.

    Perusahaan melihat ini sebagai konfirmasi teori bahwa bitcoin berkembang ketika aset tradisional menggelepar. Direktur investasi dan penelitian Grayscale, Matthew Beck, berkomentar:

    “Meskipun masih sangat dini dalam siklus hidup Bitcoin sebagai aset yang dapat diinvestasikan, kami telah mengidentifikasi bukti yang mendukung gagasan bahwa Bitcoin dapat berfungsi sebagai lindung nilai dalam krisis likuiditas global, terutama yang menghasilkan devaluasi mata uang berikutnya.”

    Startup Cryptocurrency Baru

    Kabar perkembangan Bitcoin seolah tidak akan pernah ada habisnya. Selain kabar baik di atas, baru-baru ini dilaporkan pula bahwa mantan CEO Bitmain, salah satu kolam penambangan bitcoin terbesar di dunia, telah meluncurkan startup layanan keuangan terkait crypto, menurut laporan Bloomberg pada 8 Juli.

    Pendiri dan mantan CEO Bitmain, Wu Jihan, secara resmi meluncurkan platform perdagangan crypto baru hari ini yang konon menawarkan perdagangan, pinjaman, dan over-the-counter (OTC).

    Named Matrixport, perusahaan yang berbasis di Singapura dilaporkan mempekerjakan puluhan mantan karyawan Bitmain yang di-PHK dari Bitmain sebagai akibat dari pasar beruang pada tahun 2018.

    Sementara Wu adalah pemegang saham utama Matrixport, perusahaan memiliki sejumlah perusahaan modal ventura global sebagai investor, termasuk Bitmain sendiri, CEO perusahaan dan pemegang saham Bitmain Ge Yuesheng mengungkapkan hal tersebut. Ge menambahkan bahwa Matrixport akan secara resmi mengumumkan rincian lebih lanjut tentang pendanaan perusahaan nanti.

    Baca juga: Deklarasi Pemimpin G20 tentang Aset Kripto: Pandangan atas Komitmen Mereka

    Image by Clifford Photography from Pixabay

    Komentar