IBM Meluncurkan Pilot Blockchain untuk Proses Jaminan Bank

    IBM Meluncurkan Pilot picture

    DuniaFintech.com – Raksasa teknologi IBM meluncurkan pilot untuk platform bertenaga blockchain yang dirancang untuk merampingkan proses penjaminan bank.

    Dalam siaran pers yang dibagikan pada 3 Juli, IBM menyatakan bahwa pilot diluncurkan dalam kemitraan dengan empat perusahaan jasa keuangan Australia.

    IBM meluncurkan pilot tersebut dengan dijuluki Lygon, dan didukung oleh Australia dan New Zealand Banking Group Limited, Commonwealth Bank, operator real estate Scentre Group, dan Westpac bank pertama Australia. Pilot akan beroperasi selama delapan minggu untuk kelompok uji pelanggan perdagangan leasing properti mulai hari ini.

    Baca juga: Pengiriman Pertama Berhasil Dilacak Blockchain dari Korea Selatan ke Belanda

    Pada dasarnya, Lygon adalah platform berbasis blockchain yang mendigitalkan penerbitan dan pengelolaan jaminan bank di sektor perdagangan sewa properti. Per rilis, proses digitalisasi akan mengurangi risiko penipuan, mengurangi potensi kesalahan, serta meningkatkan transparansi dan keamanan.

    Setelah uji coba selesai, Lygon berencana untuk memperluas jangkauan jaminan bank digital yang didukungnya dan mulai menawarkannya ke industri lain. Didier Van Not, general manager Corporate and Institutional Banking di Westpac, mengatakan:

    “Kami telah menciptakan platform berbasis blockchain untuk mendigitalkan ekosistem jaminan bank. Pilot akan menguji transaksi langsung menggunakan buku besar yang didistribusikan untuk membuktikan bahwa teknologi tersebut layak secara komersial. Ini adalah contoh bagus transformasi digital yang menyempurnakan pengalaman pelanggan. ”

    Baca juga: Platform Asuransi Berbasis Blockchain untuk Petani Rilis di Sri Lanka

    IBM telah meluncurkan sejumlah penawaran blockchain perusahaan hingga saat ini. Bulan lalu, CIP, fasilitator perbankan dan infrastruktur keuangan Brasil, secara resmi meluncurkan platform ID blockchain melalui kemitraan dengan IBM menggunakan Hyperledger Fabric. Tujuannya adalah untuk mengotentikasi dan memverifikasi tanda tangan digital menggunakan perangkat seluler.

    Pada bulan Maret, lima bank Jepang berkolaborasi untuk meluncurkan infrastruktur layanan keuangan berdasarkan teknologi buku besar yang didistribusikan IBM.

    Baca juga: Penetrasi Blockchain 6 Bulan Pertama 2019 di Indonesia

    Kabar lain terkait Blockchain juga melaporkan bahwa perusahaan pengembangan Blockchain, Stratis Group Ltd, telah meluncurkan kontrak pintar pertama pada arsitektur .NET Microsoft, menurut siaran pers pada 3 Juli.

    Perusahaan ini telah memperkenalkan produk Cirrus Sidechain Masternodes dan Stratis Smart Contracts yang dirancang untuk memungkinkan perusahaan mengembangkan kontrak pintar dalam bahasa pemrograman C #, bahasa tujuan umum yang awalnya dikembangkan oleh Microsoft dalam platform pengembangannya .NET. Produk ini konon akan memungkinkan perusahaan untuk menggunakan kontrak pintar pada satu blockchain tujuan umum yang mendasarinya.

    Image by skeeze from Pixabay

    Komentar