Kandidat Presiden AS, Andrew Yang, Serukan Aturan Crypto yang Jelas

    Kandidat Presiden AS picture

    DuniaFintech.com – Andrew Yang, kandidat presiden AS, Demokrat, untuk pemilihan 2020, mengadvokasi peraturan yang jelas tentang aset digital. Yang menempatkan poin operasi utama dalam kebijakan yang dipublikasikan di situs kampanyenya.

    Kandidat Presiden AS Yang – pengusaha yang menyumbang $ 120.000 untuk mendirikan Venture For America (VFA), akselerator yang bertujuan membangun startup baru di kota-kota berkembang, mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2020. Sebagai bagian dari kampanye kepresidenannya, Yang mewakili implementasi cryptocurrency dan digital peraturan aset di negara ini.

    Baca juga

    Dalam rilisnya, Yang menguraikan bahwa pemerintah telah gagal mengembangkan dan meluncurkan kerangka kerja nasional untuk mengatur aset digital, sementara beberapa agen federal mengklaim yurisdiksi yang saling bertentangan. Yang menekankan perlunya mendefinisikan bagaimana aset digital harus diperlakukan dan diatur untuk memastikan bahwa investor melanjutkan semua informasi yang relevan. Yang berkata:

    “Kita harus memberi tahu investor, perusahaan, dan individu apa lanskap dan perawatan yang akan bergerak maju untuk mendukung inovasi dan pengembangan. Blockchain memiliki potensi besar. “

    Yang lebih jauh menunjukkan bahwa cryptocurrency dan pasar aset digital berkembang lebih cepat dari pada yang bisa dilakukan oleh regulasi, dan bahwa beberapa negara bagian memiliki regulasi yang bertentangan.

    “Buat pedoman yang jelas di dunia aset digital sehingga bisnis dan individu dapat berinvestasi dan berinovasi di daerah tanpa takut akan perubahan regulasi,” lanjut Yang.

    Di ASIA, sebelumnya dikabarkan juga sejak diluncurkan pertama kali pada tahun 2009, Bitcoin tetap mempertahankan posisinya sebagai kripto aset nomor satu di dunia. Tidak peduli bagaimana kondisi pasar dan volatilitas kripto aset secara keseluruhan, tidak ada yang bisa menampik kekuatan yang dimiliki oleh aset ciptaan Satoshi Nakamoto ini.

    Baca juga

    Kenaikan gila-gilaan aset digital Bitcoin hingga mencapai $20.000 pada bulan Desember 2017 lalu memang sukses membuat perhatian dunia tertuju pada Bitcoin. Meski nilainya menurun,  prestasi itu adalah yang terbesar yang pernah diraih Bitcoin selama 10 tahun kemunculannya.

    Sand-box digunakan oleh regulator di seluruh dunia, termasuk Otoritas Perilaku Keuangan di UK, sehingga perusahaan fintech dapat menguji inovasi mereka dengan sejumlah kecil konsumen selama periode waktu tertentu.

    Baca juga

    Hampir tiga tahun setelah RBI mulai meninjau kerangka kerjanya untuk menanggapi dinamika pasar fintech “yang berkembang pesat”, bank sentral India telah menyimpulkan “teknologi inovatif” yang dibangun di atas blockchain, memberi lembaga kesempatan untuk menilai apakah peraturan baru diperlukan untuk melindungi konsumen.

     picture: pixabay.com
    -Sintha Rosse-

     

    Komentar