Kementerian Keuangan Thailand Beri Lisensi Operasional pada Huobi

    Kementerian Keuangan picture

    DuniaFintech.com – Kementerian Keuangan Thailand secara resmi akhirnya memberikan izin kelima terhadap platform pertukaran aset digital. Huobi beruntung menjadi perusahaan pertukaran kelima yang boleh beroperasi secara resmi untuk mempertukarkan beragam jenis aset digital dengan Baht, fiat setempat.

    “Huobi Thailand dibangun di atas Huobi Cloud, yang menyediakan solusi satu atap untuk pertukaran aset digital global. Huobi Thailand akan memberi pengguna Thailand layanan perdagangan aset digital yang aman dan andal melalui kemampuan teknis Huobi Cloud yang terverifikasi. Di bidang perdagangan aset digital, Huobi adalah salah satu bursa terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan dan telah mengumpulkan enam tahun pengalaman dalam operasi yang aman. Setelah memasuki Thailand, Huobi juga akan secara aktif bekerja sama dengan pemerintah dan perusahaan lokal untuk mengeksplorasi skenario aplikasi Blockchain,” kata Sakda, kepala Huobi Thailand.

    Baca juga: Tongdun Siap Sediakan Teknologi Inovasi Digital Keuangan Fintech

    Dalam dua tahun terakhir, Thailand telah meningkatkan undang-undang tentang aset digital untuk menyediakan lingkungan investasi yang aman bagi investor. Pada Mei 2018, SEC, regulator aset digital Thailand, mengumumkan bahwa semua perusahaan di Thailand yang terlibat dalam bisnis aset digital hanya akan beroperasi setelah menerima lisensi. 

    Hal ini juga mengharuskan perusahaan yang sudah terjun dalam bisnis terkait untuk mengirimkan aplikasi untuk lisensi dalam waktu 90 hari. Pada bulan Januari, setelah empat bulan masa persetujuan, Bitcoin Exchange, Bitkub Online, Satang Corporation dan broker aset digital berhasil menerima lisensi, sementara aplikasi dari tiga perusahaan lainnya ditolak.

    Regulasi yang Lebih Lengkap Terkait Aset Digital di Thailand

    Pada  tanggal 14 Mei, Keputusan Kerajaan tentang Bisnis Aset Digital B.E. 2561 (2018) (“Keputusan Kerajaan”) mulai berlaku. Keputusan tersebut, yang terdiri dari 100 bagian, secara jelas mendefinisikan dan mengklasifikasikan aset digital, ruang lingkup bisnis mata uang virtual, dan subjek serta wewenang pengawasan. Selain itu, Dekrit ini juga menguraikan larangan keras terhadap perdagangan orang dalam dan manipulasi pasar serta menetapkan hukuman bagi pelanggar.

    Baca juga: Pertukaran Bitstamp Menambahkan Poundsterling ke Opsi Pendanaan

    Saat mempertimbangkan para pengaju lisensi, regulator fokus pada apakah pelamar memiliki sistem manajemen yang baik, latar belakang anggota dewan dan manajemen, apakah ada sistem pemantauan untuk mendeteksi konflik kepentingan, dan apakah ada pemeriksaan keamanan cyber rutin, dll.

    Memperoleh lisensi membutuhkan persetujuan dari komisi pengatur, yang biasanya hanya membuatnya sebulan sekali. Selain pertukaran yang diatur, kementerian keuangan atau pemerintah Thailand juga aktif mengeksplorasi aplikasi blockchain lainnya. 

    Pada bulan Agustus, Bank of Thailand mengumumkan pengembangan Intanon, mata uang virtual resmi. Intanon akan didasarkan pada teknologi buku besar terdistribusi yang dikembangkan oleh platform R3 dan CORDA, yang bertujuan untuk menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan efisiensi pembayaran antar bank. Delapan bank komersial di Thailand, termasuk Standard Chartered Bank of Thailand dan HSBC, mengumumkan dukungan untuk proyek tersebut.

    Image by David Mark from Pixabay

    -Dita Safitri-

    Komentar