Konferensi Blockchain Internasional Ubah Konsep Jadi Festival Teknologi Terdesentralisasi

    Konferensi Blockchain Internasional picture
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – BlockShow, konferensi blockchain internasional, mengumumkan Festival Teknologi Terdesentralisasi, yang akan diadakan di Marina Bay Sands Expo di Singapura pada 14-15 November.

    BlockShow, sebuah konferensi blockchain internasional, yang akan berlangsung pada 14-15 November di Marina Bay Sands Expo di Singapura, mengatakan ia mengubah konsepnya, beralih dari konferensi blockchain menjadi Festival Teknologi Terdesentralisasi. Acara ini akan mencakup sembilan konferensi: Investasi & Startup, Pengembangan, Bisnis, Game & DApps, Uang, Perdagangan, Regulasi, Privasi & Keamanan, dan Pemasaran & PR.

    Tim mencatat bahwa dengan memperluas setiap topik ke konferensi, BlockShow berusaha untuk membawa pemikiran yang lebih inovatif ke permukaan. Dengan program yang dikuratori secara ahli untuk setiap topik, ia akan menciptakan suasana di mana setiap orang di antara hadirin berada di halaman yang sama – mendorong diskusi dan memungkinkan dilakukannya eksplorasi yang lebih teliti.

    Menjawab pertanyaan-pertanyaan penting

    Daftar tamu di BlockShow Festival 2019 termasuk Justin Sun, pendiri dan CEO Tron serta CEO BitTorrent; Richard Wang, seorang pemodal ventura, mitra di DFJDragon Fund / DraperDragon Fund; Mike Kayamori, salah satu pendiri dan CEO Quoine; Cris Duy Tran, direktur QRC Group, kepala negara di Infinity Blockchain Ventures Malaysia; Charlie Shrem, penasihat pengembangan bisnis di Changelly, direktur pendiri di Bitcoin Foundation; Ted Lin, kepala pertumbuhan di Binance; Xinxi Wang, salah satu pendiri dan direktur Litecoin Foundation, serta pendiri dan CEO Coinut; dan banyak lagi.

    Tahun ini, format baru akan memungkinkan pembicara utama untuk fokus pada masing-masing dari sembilan sektor dan menjawab pertanyaan tren industri – misalnya, teknologi baru yang ditingkatkan yang menawarkan transparansi lengkap dan memastikan legitimasi dalam segala hal mulai dari pemungutan suara hingga regulasi pajak terdengar seperti sesuatu yang akan segera diadopsi, jadi mengapa ada keengganan untuk blockchain dalam pelayanan publik? Bagaimana kita bekerja dengan legislator untuk mendorong mereka menuju adopsi blockchain? Dan cara-cara baru apa yang digunakan untuk memerangi penipuan ada di era inklusi kripto, dan dapatkah kita mempercepat adopsi dengan menunjukkan bahwa sektor ini diatur sendiri dan menghambat aktor jahat?

    Lebih banyak wawasan dari BlockShow di sini

    Setiap tahun, BlockShow menjadi tuan rumah kompetisi startup, yang para peserta dan pemenangnya – seperti Bancor, jaringan likuiditas terdesentralisasi; Status, startup aplikasi terdesentralisasi; Shelf.Network, platform lelang terdesentralisasi; Electrify Asia, pasar listrik ritel; dan Humaniq, proyek aplikasi layanan keuangan berbasis Ethereum – telah mengumpulkan lebih dari $ 1 miliar gabungan.

    Pada tahun 2019, dalam rangka Festival Teknologi Terdesentralisasi yang baru, BlockShow mengatakan akan memulai dorongan bullish untuk semua startup. Ini akan mencakup kompetisi EXP20, yang akan membuat startup berjuang untuk mengesankan para investor, masing-masing memiliki kesempatan untuk memenangkan dukungan signifikan – baik finansial maupun sebaliknya. Tim mencatat bahwa para peserta Kontes Startup Boost akan memiliki kesempatan untuk melakukan pertemuan dengan investor swasta, pertunjukan panggung, serta tiket dan stan pameran.

    Addy Crezee, pendiri dan CEO BlockShow, mengatakan, “Dengan pendekatan altruistik, dengan saling mendukung, kita dapat meningkatkan industri blockchain dan mengubahnya menjadi bullish.”

    Selain itu, Festival Teknologi Terdesentralisasi BlockShow akan mengumumkan konferensi baru yang mencakup aspek spesifik lain dari industri blockchain dalam beberapa minggu mendatang.

    -Press Release-

    Komentar
    Bottom Adv