Presiden Maduro Memerintahkan Bank Venezuela Menerima Crypto Petro

    Menerima Crypto Petro picture

    DuniaFintech.com – Presiden Venezuela Nicolas Maduro memerintahkan bank terkemuka negara itu, Banco de Venezuela, untuk menerima crypto Petro (PTR), mata uang kripto negara, di semua cabangnya. Kementerian Keuangan negara itu mentweet pada 4 Juli.

    Menurut tweet itu, Maduro memberikan “perintah tegas untuk membuka meja Petro di semua cabang Bank of Venezuela.” Pengumuman untuk menerima crypto Petro itu tampaknya datang saat merayakan ulang tahun kesepuluh nasionalisasi bank tersebut.

    Pada 19 Juni, Maduro mengumumkan bahwa 924 juta bolivar (lebih dari $ 92,5 juta) dialokasikan untuk Digital Bank of Youth and Students untuk membuka satu juta akun dompet Petro bagi kaum muda di negara itu.

    Baca juga: Mengenal Smartshare Coin, Token yang Baru Listing di Indodax

    José Angel Alvarez, presiden National Cryptocurrency Association di negara itu, berkomentar kepada outlet berita cryptocurrency CCN:

    “Ini adalah keputusan yang berani dan tepat untuk bergerak maju menuju ekonomi hibrida di mana mata uang fidusia suatu negara bersaing secara langsung dengan cryptocurrency.”

    Baca juga: Startup Kanada Ingin Meningkatkan Jutaan ATM untuk Menjual Bitcoin

    Seperti yang dilaporkan pada Januari, Venezuela telah mempermasalahkan sanksi Amerika Serikat, termasuk yang dikenakan secara khusus terhadap transaksi dalam mata uang digital nasional negara itu, Petro. Pada bulan Maret, Presiden Trump melarang warga AS membeli Petro.

    Pada Mei, ada kabar bahwa Venezuela sedang mempertimbangkan untuk menutup penyelesaian perdagangan bersama dengan Rusia menggunakan rubel.

    Baca juga: Republik Abkhazia akan Membangun Pertambangan Besar Cryptocurrency

    Image by ALEXANDER RODRIGUEZ from Pixabay

    Komentar