Mata Uang Digital Menangkal Pengaruh Destabilisasi Dolar AS

    destabilisasi dolar
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – Gubernur Bank of England (Bank Sentral Britania Raya), Mark Carney mengemukakan penciptaan jaringan mata uang digital bank sentral sebagai cara mengatasi dominasi destabilisasi Dolar AS pada perdagangan internasional.

    Dikutip dari Finextra, dalam sebuah presentasi pada pertemuan para gubernur bank sentral di Jackson Hole, Carney mengambil langkah di posisi dolar sebagai mata uang cadangan global, dengan alasan bahwa ketergantungan internasional pada nota tersebut telah meletakkan fondasi bagi perangkap likuiditas yang menggabungkan suku bunga ultra-rendah dengan menghambat prospek pertumbuhan.

    Baca juga: VMware Bergabung dengan Digital Asset Kembangkan Blockchain ASX

    Selain itu, perang perdagangan para proteksionis yang dilakukan oleh pemerintahan Trump saat ini telah memenuhi tingkat ketidakstabilan dalam perdagangan global dengan potensi limpahan untuk kinerja perdagangan dan kondisi keuangan negara-negara bahkan dengan paparan langsung yang relatif terbatas pada ekonomi AS.

    Carney mereferensikan Libra Facebook, sebuah infrastruktur pembayaran baru berdasarkan stablecoin internasional yang sepenuhnya didukung oleh aset cadangan dalam sekeranjang mata uang termasuk dolar AS, euro, dan sterling, sebagai contoh alternatif dari hegemoni moneter saat ini.

    “Tergantung pada desainnya, bisa jadi memiliki implikasi substansial untuk stabilitas moneter dan keuangan,” katanya.

    Bank of England dan regulator lainnya telah menjelaskan bahwa tidak seperti di media sosial, yang standar dan peraturannya baru sekarang dikembangkan setelah teknologi diadopsi oleh miliaran pengguna, syarat keterlibatan untuk sistem pembayaran pribadi sistemik baru harus berlaku sebelum peluncuran apa pun. Sebagai konsekuensinya, merupakan pertanyaan terbuka apakah Mata Uang Hegemonik Sintetis atau Synthetic Hegemonic Currency (SHC) baru seperti itu lebih baik disediakan oleh sektor publik, mungkin melalui jaringan mata uang digital bank sentral.

    Bahkan jika varian awal gagasan tersebut memerlukan pembuktian, konsepnya menarik, tambahnya, membantu dukungan hasil global yang lebih baik dengan mengurangi pengaruh dominan dolar AS terhadap perdagangan global.

    Baca juga: Polemik Politik Hong Kong Tingkatkan Adopsi Bitcoin

    Carney menyimpulkan bahwa jika pangsa perdagangan yang ditagih di SHC akan naik, guncangan di AS akan memiliki limpahan yang lebih kuat melalui nilai tukar, dan perdagangan akan menjadi kurang sinkron di berbagai negara. Dengan cara yang sama, perdagangan global akan menjadi lebih sensitif terhadap perubahan kondisi di negara-negara mata uang lain dalam keranjang yang mendukung SHC.

    “Pengaruh dolar pada kondisi keuangan global juga dapat menurun jika arsitektur keuangan berkembang di sekitar SHC baru dan menggusur dominasi dolar di pasar kredit. Dengan mengurangi pengaruh AS pada siklus keuangan global, ini akan membantu mengurangi volatilitas pasar aliran modal ke EME,” jelas Carney.

    Meluasnya penggunaan SHC dalam perdagangan dan keuangan internasional akan menyiratkan bahwa mata uang yang menyusun keranjangnya secara bertahap dapat dilihat sebagai aset cadangan yang dapat diandalkan, mendorong EME untuk mendiversifikasi kepemilikan aset aman mereka jauh dari dolar. Ini akan mengurangi tekanan ke bawah pada tingkat bunga ekuilibrium dan membantu meringankan perangkap likuiditas global.

    -Karin Hidayat-

    Komentar
    Bottom Adv