Mengenal IEO, Versi Baru dari ICO

    IEO picture

    DuniaFintech.com – Jika Anda adalah orang yang punya ketertarikan besar terhadap kripto aset, maka pasti ICO (Initial Coin Offerings) bukanlah sesuatu yang asing. Mulai dari keberhasilan banyak perusahaan besar mengumpulkan dana, hingga kasus penipuan dalam ICO sudah sering terdengar. Kini muncul tren baru, yaitu IEO.

    Dalam kasus ICO, investor biasanya mengirim cryptocurrency ke perusahaan dengan imbalan sejumlah token digital. Startup yang mendapatkan uang dapat (dan harus) menggunakannya untuk membangun bisnisnya sementara investor mendapatkan token yang dapat diperkirakan akan meningkat nilainya seiring dengan pertumbuhan perusahaan yang didanai.

    Baca juga: Mau Pintar Atur Duit? Pilih Produk Keuangan Di sini

    Setelah 2018 di mana lebih dari 50% dari semua ICO ternyata terbukti sebagai penipuan, pasar ICO lantas tumbuh melambat. Ini telah menyebabkan banyak orang bertanya-tanya mau dibawa ke manakah tren ICO ini? Dan apakah mekanisme penggalangan dana yang sempat tumbuh pesat ini akan benar-benar berakhir?

    Tampaknya pasar ICO justru akan berkembang karena kita saat ini akan segera melihat kelahiran tren baru, yaitu penawaran pertukaran awal atau IEO (Initial Exchange Offerings).

    Apakah IEO dan Bagaimana Cara Kerjanya?

    Dalam banyak hal, IEO mirip dengan ICO, memungkinkan perusahaan atau perusahaan baru untuk menjual token kepada investor yang bersedia membiayai proyek. Dalam kasus ICO, rekanan adalah pengembang, sedangkan dalam kasus IEO, para pemula dapat melakukan proses penggalangan dana dengan mengandalkan beberapa pertukaran untuk menyelesaikan kampanye.

    Selama IEO, investor diwajibkan untuk mengirim uang langsung ke dompet pertukaran atau kontrak pintar yang pada gilirannya, akan mengirimkan token kepada pengguna. Oleh karena itu, pertukaran bertanggung jawab untuk mengelola kontrak pintar (bertanggung jawab untuk proses otomasi) yang menerima uang sebagai imbalan token.

    Baca juga: Perkembangan Bitcoin dan Blockchain di Republik Liberia

    Kelebihan dan Kekurangan IEO

    Salah satu keunggulan utama IEO adalah menyediakan proses yang lebih simpel untuk pengembang atau perwakilan pemula yang ingin meluncurkan ICO pertama mereka. Melakukan ICO yang sukses dapat menjadi tugas yang sangat sulit dan kompleks. Oleh karena itu, dengan mengandalkan keahlian platform pertukaran yang ada untuk memastikan hasil penjualan token secara tepat waktu dan aman, pengembang dan perusahaan baru dilindungi dari berbagai masalah yang mungkin muncul.

    Keuntungan besar lainnya adalah kenyataan bahwa sebagian besar pertukaran memerlukan verifikasi AML / KYC dari para penggunanya. Oleh karena itu, pengembang tidak lagi diharuskan untuk melakukan verifikasi AML / KYC mereka sendiri.

    Singkatnya, IEO sangat bermanfaat bagi pengembang proyek dan pertukaran. Bagi kebanyakan investor, membeli token dari pertukaran kripto yang bereputasi sangat penting, terutama mengingat prevalensi penipuan di dunia ICO yang cukup tinggi.

    Sebagus apapun, tetap ada bagian yang tidak sempurna dari metode ini. Salah satu kelemahan utama IEO adalah fakta bahwa masalah token harus mendukung biaya manfaat yang dihargai oleh pertukaran kripto dan pembelian token yang jumlahnya biasanya lumayan besar. Penerbit token juga harus menanggung semua biaya pemasaran dan ini menjadi beban tambahan bagi mereka.

    – Dita Safitri-

    Komentar