Microsoft Umumkan Rilis Aplikasi Blockchain Manager Baru

    Aplikasi Blockchain picture

    DuniaFintech.com – Microsoft mengumumkan rilis layanan terbarunya, Azure Blockchain, dalam siaran pers pada 2 Mei. Platform blockchain-as-a-service (BaaS) yang baru akan memungkinkan pengguna untuk membangun aplikasi blockchain di jaringan yang telah dikonfigurasikan sebelumnya.

    Menurut kepala komunikasi korporat Microsoft, Frank Shaw, layanan ini “menyederhanakan pembentukan, manajemen, dan tata kelola jaringan blockchain konsorsium.”

    Shaw lebih lanjut mencatat bahwa Layanan Azure Blockchain dapat membuat jaringan konsorsium baru “dalam beberapa klik sederhana,” atau membiarkan pengguna melakukan operasi dasar seperti menambahkan anggota baru ke jaringan.

    Baca juga

    Quorum, platform blockchain open source yang didukung oleh JPMorgan Chase adalah platform pertama yang dapat dikelola melalui layanan Azure Blockchain. Azure CTO Mark Russinovich menjelaskan:

    “Karena dibangun di atas protokol Ethereum yang populer, yang memiliki komunitas pengembang blockchain terbesar di dunia, Quorum adalah pilihan alami.”

    Microsoft Azure merilis layanan pembuatan aplikasi blockchain Azure Blockchain Workbench pada Mei 2018. Platform ini juga dirancang untuk mengotomatisasi aspek-aspek pekerjaan terkait blockchain – dalam hal ini untuk merampingkan pengembangan aplikasi blockchain dengan menyediakan infrastruktur yang tersedia untuk pengembang.

    Pada Oktober 2018, Microsoft Azure bergabung dengan Nasdaq. Nasdaq memilih untuk mengintegrasikan teknologi Azure blockchain ke dalam kerangka keuangannya dengan harapan akan mempercepat transaksi.

    Pada 30 April, Amazon Web Services, sayap komputasi awan raksasa ritel Amazon, merilis platform BaaS sendiri yang dijuluki Amazon Managed Blockchain.

    Baca juga

    picture: pixabay.com

    Komentar