Negara Bagian Jerman Umumkan Rencana Dirikan Lembaga Blockchain

    Negara Bagian Jerman picture
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – Pemerintah negara bagian Jerman, Rhine-Westphalia Utara (NRW) mengumumkan rencana untuk mendirikan European Blockchain Institute dalam rangka meneliti teknologi blockchain, diumumkan dalam siaran pers pada 13 Mei.

    Menurut Menteri Ekonomi NRW Andreas Pinkwart, European Blockchain Institute akan didirikan di negara bagian Jerman, tepatnya di kota Dortmund akhir tahun ini, di dalam Institut Fraunhofer untuk Aliran Bahan dan Logistik (IML).

    Siaran pers mengatakan bahwa kritikus blockchain telah menyuarakan keprihatinan atas jumlah energi yang dikonsumsi oleh penambangan bitcoin (BTC). Pinkwart mengatasi masalah ini dan memuji manfaat teknologi blockchain, dengan mengatakan:

    “Teknologi ini bisa aman, terdesentralisasi, terjangkau dan, bila digunakan dengan benar.”

    Menurut siaran pers, Eropa berada di belakang Amerika Serikat dalam kemajuan blockchain dan “harus mengejar ketinggalan,” yang merupakan tujuan NRW untuk memimpin jalan dalam mencapainya.

    Seperti dilansir dari Cointelegraph, Direktur Hubungan Regulasi Ripple, Ryan Zagone berkomentar di Konsensus 2019 tentang perlunya AS untuk memimpin cara dalam mengimplementasikan infrastruktur blockchain dan crypto:

    “Ada diskusi luas di Washington sekitar 5G yang didominasi oleh perusahaan asing dan AS bergantung pada teknologi asing dan keahlian asing … Dengan blockchain dan crypto, saya pikir ada pengakuan sekarang bahwa ini akan menjadi bagian dari infrastruktur masa depan kami … Sangat penting baik untuk keamanan nasional dan dari perspektif ekonomi, bahwa AS adalah pemimpin dalam hal itu. “

    Baca

    Fitur Cryptocurrency dan Blockchain di Smartphone Samsung

    Selain kabar baik di atas terkait pemanfaatan blockchain, baru-baru ini dikabarkan pula bahwa Smartphone dengan harga terjangkau yang dikeluarkan oleh raksasa elektronik konsumen Korea Selatan Samsung, dilaporkan akan menampilkan fitur cryptocurrency dan blockchain, media lokal Business Korea melaporkan pada 14 Mei.

    Menurut laporan tersebut, fungsionalitas terkait crypto dan blockchain yang termasuk dalam Samsung S10 akan dimasukkan dalam model smartphone Galaxy lainnya. Produsen elektronik tersebut juga dilaporkan berencana untuk bekerja sama dengan perusahaan telekomunikasi dalam kartu identifikasi seluler berbasis blockchain dan mata uang lokal.

    Baca

    Chae Won-Cheol, direktur pelaksana senior tim strategi produk di Divisi Bisnis Nirkabel Samsung Electronics, dilaporkan mengatakan:

    “Kami akan menurunkan hambatan untuk pengalaman baru dengan secara bertahap memperluas jumlah model Galaxy yang mendukung fungsi blockchain. Kami juga akan memperluas negara sasaran layanan kami setelah Korea, Amerika Serikat, dan Kanada. “

    Seperti yang dilaporkan pada akhir Februari, smartphone seri Galaxy S10 baru yang dirilis oleh raksasa teknologi Korea Selatan Samsung tampaknya akan memiliki fungsi dompet untuk ethereum (ETH), bitcoin (BTC) dan dua token lainnya.

    Baca

    picture: pixabay.com

    -Sintha Rosse-

    Komentar
    Bottom Adv