Pemain Tenis Pemenang Medali Emas Olimpiade Berinvestasi di Coinbase

    Berinvestasi picture

    DuniaFintech.com – Pemain tenis terkenal dunia Serena Jameka Williams mengungkapkan dalam sebuah posting Instagram yang diterbitkan pada 17 April bahwa pada 2014, ia meluncurkan bisnis investasinya, Serena Ventures, dan secara diam-diam berinvestasi di lebih dari 30 perusahaan, termasuk pertukaran cryptocurrency, Coinbase.

    Menurut situs resmi Serena Ventures, kapitalisasi pasar dari portofolio adalah lebih dari $ 12 miliar, dan keragaman pendiri perusahaan tempat perusahaan berinvestasi adalah 60%. Situs web lebih lanjut mencatat bahwa dana tersebut difokuskan pada perusahaan tahap awal, mendorong kolaborasi antara perusahaan portofolio dan memperluas peluang kemitraan.


    Seperti yang dilaporkan Cointelegraph awal pekan ini, Reuters baru-baru ini melaporkan bahwa investasi modal ventura dalam startup cryptocurrency dan blockchain kemungkinan akan menetapkan nilai tertinggi sepanjang masa pada 2019.

    Sebuah laporan dari IDC Government Insights mengklaim bahwa pemerintah federal Amerika Serikat diharapkan untuk meningkatkan anggaran blockchain menjadi $ 123,5 juta pada tahun 2022, peningkatan lebih dari 1.000% dibandingkan dengan $ 10,7 juta yang dihabiskan pada tahun 2017.

    Baru-baru ini dikabarkan pula bahwa sebuah dokumen yang diterbitkan oleh United States Patent and Trademark Office (USPTO) pada 16 April mengungkapkan bahwa perusahaan keamanan siber yang bermarkas di Texas, Forcepoint, telah dianugerahi paten yang terkait dengan blockchain.

    Forcepoint dimiliki oleh kontraktor pertahanan A. Raytheon dan firma ekuitas swasta Vista Equity Partners, dan Crunchbase memperkirakan pendapatan tahunannya adalah $ 600 juta.

    Sistem yang dijelaskan dalam paten tampaknya merupakan sistem pemantauan perilaku dan manajemen pengguna yang kompleks. Sistem ini akan bertujuan untuk menyimpan data tentang interaksi pengguna yang dapat diobservasi secara elektronik dan kemudian menggunakan data ini untuk mengidentifikasi tindakan pengguna yang dikenal baik, anomali, dan jahat untuk meningkatkan keamanan sistem siber.

    Lebih lanjut, paten juga menyediakan kemungkinan untuk menyimpan data perilaku pengguna pada blockchain secara langsung, dengan catatan bahwa keuntungan dari solusi adalah ketidakberdayaan dan bukti kerusakan.

    Selain Forcepoint, seperti yang dilaporkan Cointelegraph baru-baru ini, raksasa pembayaran digital, PayPal, telah memenangkan paten keamanan siber untuk melindungi pengguna dari crypto ransomware. Juga, pada awal bulan ini, perusahaan konsultan global Accenture telah mematenkan dua solusi yang berfokus pada interoperabilitas blockchain.

    picture: pixabay.com

    Komentar