Apa Perbedaan Antara Blockchain dan Database?

    Perbedaan Antara picture

    DuniaFintech.com – Perbedaan antara database tradisional dan blockchain dimulai dengan arsitektur, atau bagaimana teknologi diatur. Database yang berjalan di World Wide Web paling sering menggunakan arsitektur jaringan client-server.

    Pengguna (klien) dengan izin yang terkait dengan akun mereka dapat mengubah entri yang disimpan di server terpusat. Dengan mengubah ‘salinan master’, setiap kali pengguna mengakses basis data menggunakan komputer mereka, mereka akan mendapatkan versi terbaru dari entri basis data. Kontrol database tetap berada pada administrator, memungkinkan akses dan izin untuk dipertahankan menjadi otoritas pusat.

    Hal itu sama sekali tidak sama dengan blockchain

    Untuk database blockchain, setiap peserta memelihara, menghitung dan memperbarui entri baru ke dalam database. Semua node bekerja bersama untuk memastikan mereka semua sampai pada kesimpulan yang sama, memberikan keamanan built-in untuk jaringan.

    Konsekuensi dari perbedaan antara Blockchain dan Database ini adalah bahwa blockchain sangat cocok sebagai sistem catatan untuk fungsi-fungsi tertentu, sementara database terpusat sepenuhnya sesuai untuk fungsi-fungsi lain.

    Baca juga

    Kontrol terdesentralisasi

    Blockchain memungkinkan berbagai pihak yang tidak saling percaya untuk berbagi informasi tanpa memerlukan administrator pusat. Transaksi diproses oleh jaringan pengguna yang bertindak sebagai mekanisme konsensus sehingga semua orang menciptakan sistem catatan bersama yang sama secara bersamaan.

    Nilai dari kontrol yang terdesentralisasi adalah bahwa ia menghilangkan risiko kontrol yang terpusat. Dengan database terpusat, siapa pun dengan akses yang memadai ke sistem itu dapat merusak atau merusak data di dalamnya. Ini membuat pengguna bergantung pada administrator.

    Beberapa administrator telah mendapatkan kepercayaan yang diberikan kepada mereka, sebagian besar. Dan, ada alasan logis mengapa Anda ingin kontrol terpusat. Kontrol terpusat dapat menjadi spesialisasi, alasan keberadaan.

    Tetapi, itu juga berarti mereka yang memiliki kendali, seperti bank, perlu menghabiskan miliaran dolar untuk menjaga agar basis data yang dimiliki dari pusat ini tidak diubah oleh peretas atau siapa pun yang mungkin ingin mendapat untung dari kerugian orang lain.

    Baca

    Nilai sejarah informasi

    Sebagian besar database terpusat menyimpan informasi yang terbaru pada saat tertentu. Mereka kurang lebih adalah potret momen dalam waktu.

    Database Blockchain dapat menyimpan informasi yang relevan sekarang, tetapi juga semua informasi yang telah ada sebelumnya. Teknologi Blockchain dapat membuat database yang memiliki sejarah sendiri. Mereka tumbuh seperti arsip yang terus berkembang dari sejarah mereka sendiri sambil juga menyediakan potret real-time.

    Biaya yang diperlukan untuk berkompromi atau mengubah basis data ini yang membuat orang menyebut basis data blockchain tidak dapat diubah. Di sinilah kita dapat mulai melihat evolusi database menjadi sistem catatan.

    Baca

    Performa

    Walaupun blockchain dapat digunakan sebagai sistem pencatatan dan ideal sebagai platform transaksi, mereka dianggap lambat sebagai basis data bila dibandingkan dengan apa yang mungkin untuk teknologi transaksi digital yang kita lihat hari ini dengan Visa dan PayPal.

    Meskipun pasti akan ada peningkatan kinerja ini, sifat teknologi blockchain mengharuskan beberapa kecepatan dikorbankan. Cara jaringan terdistribusi digunakan dalam teknologi blockchain berarti mereka tidak berbagi dan menambah kekuatan pemrosesan, mereka masing-masing secara mandiri melayani jaringan, kemudian membandingkan hasil pekerjaan mereka dengan sisa jaringan sampai ada konsensus bahwa sesuatu terjadi.

    Database terpusat, di sisi lain, telah ada selama beberapa dekade, dan telah melihat peningkatan kinerja mereka dalam langkah-kunci dengan formula yang telah datang untuk mendefinisikan inovasi di era digital: Hukum Moore.

    Kerahasiaan

    Blockchain yang diizinkan, seperti database terpusat, dapat dikontrol tulis dan dikontrol baca. Itu berarti jaringan atau protokol dapat diatur sehingga hanya peserta yang diizinkan yang dapat menulis ke dalam basis data atau membaca basis data. Menyembunyikan informasi pada blockchain membutuhkan banyak kriptografi dan beban komputasi terkait untuk node dalam jaringan.

    Baca

    picture: pixabay.com

    Komentar