Potensi Blockchain Pembayaran Lintas Batas Diakui Regulator Singapura

    Potensi Blockchain picture

    DuniaFintech.com – Sopnendu Mohanty, Kepala Pejabat Fintech dari Monetary Authority of Singapore (MAS), mengatakan bahwa potensi blockchain bisa untuk pembayaran lintas batas. Mohanty menyampaikan komentarnya di acara Blockchain in Business di Massachusetts Institute of Technology pada 2 Mei.

    Mohanty mengungkapkan bahwa pada tahun 2016, pembuat kebijakan bank sentral Singapura memutuskan untuk bereksperimen dengan teknologi. MSA sejak itu telah mempelajari berbagai kasus penggunaan yang terkait dengan potensi blockchain, termasuk bagaimana menggunakan teknologi untuk mengatur pembayaran dalam sistem perbankan, menyelesaikan pembayaran terhadap sekuritas, serta bagaimana melakukan pembayaran lintas batas, kata Mohanty.

    Dia melanjutkan bahwa, sementara agensi regulator Singapura tersebut mengakui peningkatan efisiensi yang dapat dihasilkan oleh teknologi itu.

    Sebagai contoh, Mohanty mereferensikan bank sentral Singapura dan Kanada telah berhasil menggunakan jaringan blockchain mereka untuk saling mengirim mata uang digital. Mengomentari perkembangannya, Mohanty berkata:

    “Gelombang berikutnya dari proyek blockchain bank sentral dapat membuat kemajuan lebih lanjut dengan membawa eksplorasi teknologi bersama dengan pertanyaan kebijakan tentang masa depan pembayaran lintas-batas.”

    Baca juga

    Selain itu pada tanggal ang sama, salah satu pengacara paling senior di Inggris mengatakan dalam pidatonya pada 2 Mei bahwa cryptocurrency dan penggunaan kontrak pintar pasti akan masuk Ke masyarakat.

    Menangani Fakultas Hukum Universitas Liverpool dan Asosiasi Kanselir Utara, Sir Geoffery Vos, Kanselir Pengadilan Tinggi, mendedikasikan waktu untuk mengeksplorasi perubahan yang diperlukan agar kontrak pintar dan aset kripto menjadi tersebar luas.

    Vos telah mengungkapkan dirinya sebagai penganjur reformasi teknologi di sektor hukum, mencatat dalam pidato 2018 bahwa sistem hukum Inggris siap untuk mengatasi inovasi.

    Pitch minggu ini mengulangi gagasan itu, dengan Vos menganjurkan fakta bahwa penggunaan kontrak pintar adalah masalah kapan, bukan jika, dilansir dari cointelegraph.com.

    “Karena itu, kita harus mencari untuk mengidentifikasi dan, jika perlu, menghilangkan segala hambatan hukum mendasar untuk penggunaan kontrak pintar,” katanya. Kita harus mencoba menghindari penciptaan rezim hukum dan peraturan baru yang akan mencegah penggunaan teknologi baru daripada memberikan landasan bagi mereka untuk berkembang.”

    Baca juga

    Berbicara tentang cryptocurrency secara langsung, Vos sementara itu memberikan indikasi yang lebih kuat bahwa kehadirannya di masyarakat akan tumbuh. Pada saat yang sama, survei telah mengungkap kepemilikan yang semakin meluas dan interaksi dengan mata uang digital di antara populasi umum.

    Baca juga

    picture: pixabay.com

    -Sintha Rosse-

     

    Komentar