Salesforce Luncurkan Solusi Anti-Spam Blockchain

    salesforce picture

    DuniaFintech.com – Perusahaan perangkat lunak AS Salesforce telah memenangkan paten untuk mendeteksi email spam menggunakan teknologi blockchain. Pengajuan hak patent dipublikasikan di situs U.S. Patent and Trademark Office (USPTO) Selasa, 4 November.

    Sekilas mengenai Salesforce, Salesforce adalah platform pengiriman berbasis cloud, mematenkan solusi yang memungkinkan pendeteksian apakah email awal telah dimodifikasi ketika sedang dikirim. Selain itu, program yang didukung blockchain ini dapat membantu meningkatkan filter yang ada yang sering gagal membedakan antara spam dan email biasa, seperti surat promo.

    Sebagaimana dijelaskan di bagian teknis dokumen, untuk memastikan keaslian pesan, server pesan email pertama akan mencatat komponen yang dipilih dari pesan saat ini ke dalam blok untuk mendapatkan persetujuan node lain. Ketika server kedua menerima pesan, ia memeriksa catatan blockchain untuk mencari tahu apakah data telah diganti. Jika dua pesan cocok, email ditandai sebagai diinginkan. Jika konten telah diubah, surat tersebut masuk ke folder spam.

    Meskipun patent secara khusus membahas solusi platform surat, Salesforce mencatat bahwa blockchain juga dapat memecahkan masalah dengan keaslian catatan medis, transkrip pendidikan, perbuatan, hak milik, dan dokumen hukum.

    Baca juga : Pesta Diskon di Hari Terakhir Indocomtech 2018  

    Seperti laporan yang beredar sebelumnya dikutip dari Cointelegraph, platform manajemen email Credo juga tengah mencoba menangani spam menggunakan blockchain. Sepuluh persen bagian dari proyek yang berencana untuk menggunakan token untuk memverifikasi surat diperoleh oleh investor Bitcoin Tim Draper kembali pada tahun 2017.

    Perusahaan AS lainnya telah secara aktif mengajukan patent untuk berbagai solusi blockchain. International Business Machines Corporation, atau IBM, digolongkan sebagai salah satu penyedia terbesar teknologi paten yang terkait dengan blockchain. IBM telah mengajukan total 89 patent blockchain pada 31 Agustus, dipukuli hanya oleh raksasa Cina Alibaba dengan 90 aplikasi patent.

    Patent terbaru yang telah diajukan oleh IBM diatur untuk menjaga batas aman antara objek augmented reality (AR) dalam gim video dan lokasi fisik dunia nyata. Menurut dokumen tersebut, basis data lokasi yang didukung blockchain akan memungkinkan perangkat seluler untuk mendapatkan sinyal tentang apakah lokasi tertentu pada AR tidak diinginkan.

    Written by : Dinda Luvita
    Picture by : Pixabay.com

    Komentar