SEC Thailand Menyetujui Portal ICO Pertama Negara

    SEC Thailand picture

    DuniaFintech.com – Dewan direksi Securities and Exchange Commission, SEC Thailand, dikabarkan telah Regulator sekuritas Thailand telah menyetujui portal penawaran koin awal (ICO) pertama di negara itu, outlet berita harian lokal Bangkok Post melaporkan pada 12 Maret.

    Pengesahan SEC Thailand atas Portal ICO

    SEC Thailand dilaporkan telah mengesahkan portal ICO pertama yang memungkinkan untuk menyaring ICO, melakukan uji tuntas, mengonfirmasi kode sumber kontrak pintar dan melakukan prosedur Know Your Customer (KYC). Operator portal ICO itu dilaporkan adalah entitas asing.

    Archari Suppiroj, direktur departemen fintech di SEC, mengatakan kepada Bangkok Post:

    “Portal ICO resmi pertama Thailand sedang difinalisasi untuk persetujuan resmi dengan lembaga pemerintah terkait seperti Kementerian Perdagangan. […] Kesepakatan ICO pertama akan tersedia untuk penawaran umum dalam waktu dekat berdasarkan keputusan kerajaan aset digital. “

    Menurut Archari, pasar ICO telah mulai matang dari ide berbasis proyek dan tidak berwujud menjadi ICO yang didukung oleh aset fisik. Archari juga mengungkapkan bahwa “di masa depan” SEC akan mengeluarkan kriteria yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan token pada efek dan aset lainnya.

    Awalnya, SEC Thailand bermaksud untuk membersihkan portal ICO pertama yang beroperasi secara legal November lalu, dengan rencana “menyetujui setiap penawaran ICO, yang mungkin dimulai pada bulan Desember.”

    Desember lalu, SEC Thailand mengumumkan rencananya untuk mempertimbangkan melonggarkan aturan yang membentuk “penghalang” untuk dilakukannya ICO, meskipun akan ada pembatasan partisipasi. Tipsuda Thavaramara, sekretaris jenderal SEC Thailand berkata:

    “Pedoman yang diusulkan adalah upaya untuk menemukan keseimbangan yang lebih besar dalam proses regulasi dan mengurangi hambatan regulasi, sambil mempertimbangkan manajemen risiko dan perlindungan investor.”

    Pada Januari lalu, Komisi Sekuritas dan Digital Asset Exchange Thailand juga telah mengumumkan bahwa Kementerian Keuangan negara mereka telah menyetujui empat permohonan mengoperasikan pertukaran mata uang kripto. Perusahaan perantara yang  menerima lisensi adalah Bx, Bitkub, Coins dan Satang Pro. Coin Asset yang sedang menunggu tinjauan pada saat itu.

    Berbagai langkah yang dilakukan oleh Thailand, semakin menegaskan posisi negara tersebut sebagai pemain cryptocurrency utama di Asia. Sementara Jepang, Singapura, Taiwan, dan Hong Kong menjadi pusat bagi pengusaha Blockchain.

    -Kamlet Rosse-

    Komentar