Seoul Bentuk Tim untuk Tata Pemerintahan Blockchain

    Seoul picture
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – Seoul membentuk tim anggota untuk bagian Tata Pemerintahan Blockchain. Pemerintah Metropolitan Seoul, Korea Selatan, mengeluarkan surat penunjukan kepada Tim Tata Pemerintahan Blockchain yang ditetapkan untuk mengintegrasikan teknologi blockchain dengan layanan administrasi kota.

    Berita itu diumumkan oleh perusahaan jaringan blockchain ICON pada 8 Februari. Tim Tata Kelola Blockchain Seoul dibentuk oleh Pemerintah Metropolitan dengan tujuan menyelidiki manfaat blockchain dalam administrasi kota di beberapa area, termasuk verifikasi dokumen digital dan pembayaran sub-kontrak.

    Tim dilaporkan terdiri dari 100 peserta yang berusia antara 21 dan 77 tahun, termasuk mahasiswa, karyawan perusahaan, pengembang, dan lainnya. Dalam inisiatif ini, anggota tim akan menguji versi percontohan layanan administrasi berbasis blockchain, dan diharapkan untuk memberikan komentar dan rekomendasi antara Januari 2019 dan Desember 2020.

    Untuk mengeluarkan surat penunjukan secara mobile, Pemerintah Metropolitan Seoul dilaporkan memilih blockchain publik ICON yang konon akan memastikan terhadap pemalsuan dan penerbitan palsu.

    J.H. Kim, anggota dewan ICON Foundation dan CEO ICONLOOP, mengatakan bahwa:

    “perusahaan mengharapkan peningkatan kasus penggunaan blockchain publik yang dipimpin oleh pemerintah, dan penerbitan surat penunjukan ini merupakan titik awal untuk menunjukkan contoh yang jelas tentang bagaimana blockchain dapat digunakan di pemerintahan. “

    Pada bulan Januari, Yeongdeungpo-gu Korea Selatan, sebuah distrik administratif di Seoul barat daya mengumumkan tujuannya untuk memperkuat transparansi administratif dengan menerapkan sistem evaluasi berbasis-blockchain, dan kabarnya berencana untuk memperluas sistem ke seluruh departemen, serta kota-kota lain.

    Pada bulan yang sama Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) Korea Selatan meluncurkan pilot untuk mengembangkan aplikasi blockchain dalam industri pertahanan, di mana kementerian pemerintah berencana untuk memberikan hibah hingga 600 juta won  (sekitar $ 530.000) untuk setiap proyek.

    -Sintha Rosse-

    Komentar
    Bottom Adv