Startup Ini Berhasil Lipatgandakan Hasil ICO dengan DAI Loans

    ethereum
    Inline Adv

    DuniaFintech.com – Dibanding tahun 2017 lalu, ICO tahun-tahun setelahnya memang cenderung sepi. Tapi bukan berarti keuntungan yang didapatkan dari ICO ini ikut sepi juga. Monolith, sebuah startup yang mengadakan ICO di tahun 2017 lalu berhasil melipatgandakan nilai aset $16,9 juta yang mereka miliki menjadi $25 juta dengan memanfaatkan bullish tahun di tahun tersebut lalu mengambil pinjaman DAI. DAI sendiri merupakan strategi yang semakin populer digunakan oleh perusahaan yang menggunakan jaringan Blockchain milik Ethereum.

    CEO Monolith Mel Gelderman mengatakan kepada CoinDesk bahwa dia ingin mempromosikan “gaya hidup Ethereum” dimulai dengan caranya menjalankan token startup yang berbasis di London.

    Dari sudut pandangnya, gaya hidup itu adalah tentang mencari solusi keuangan di luar bank tradisional.

    Baca juga: Bank Dunia Berhasil Kumpulkan $33 Juta Lebih dari Penjualan Obligasi Blockchain

    Karena Monolith didanai oleh penawaran koin awal (ICO) dari token TKN yang mengumpulkan $ 16,9 juta dari investor ritel pada Mei 2017, Gelderman mengatakan timnya mengubah dana ICO menjadi aset senilai sekitar $ 25 juta melalui penjualan yang tepat waktu dan posisi utang yang dijaminkan (CDP), menggunakan Ethereum sebagai jaminan untuk mengambil pinjaman dalam token DAI yang dipatok dolar.

    “Kami sudah mulai menggunakan platform MakerDAO untuk melakukan lindung nilai alih-alih menjual Ether kami,” kata Gelderman. “Kami mengerahkan ekonomi itu sendiri untuk mencapai tujuan kami.”

    Sementara banyak startup yang didanai ICO kehabisan tenaga pada tahun 2018 ketika harga Ethereum jatuh, strategi yang dilakukan oleh Monolith memberikan ide yang cukup brilian untuk banyak perusahaan rintisan lain.

    Aset saat ini dari startup meliputi 80.000 Ethereum (sekitar $ 14,6 juta) dan $ 10 juta dari kedua 16 juta TKN dan sekitar $ 3 juta dalam kepemilikan fiat. Akhir-akhir ini, Monolith berhenti menjual dan mulai menjaminkan Ethereum untuk pinjaman DAI. Dan Gelderman bukanlah satu-satunya pengusaha yang mengambil jalan ini.

    Baca juga: WhatsApp Berencana Luncurkan Pembayaran Digital di Indonesia

    Bagian dari Tren Manajemen Keuangan

    Perwakilan pengembangan bisnis MakerDAO, Gustav Arentoft mengatakan kepada CoinDesk bahwa dia berbicara dengan lima startup, seperti Axie Infinity dan Balance, yang telah menggunakan pinjaman DAI untuk membantu membayar ruang kantor dan gaji.

    Di luar MakerDAO CDP, Arentoft juga dikenal sebagai pengelola startup yang menggunakan pinjaman serupa dari perusahaan pemberi pinjaman seperti Compound, yang bisa mendapatkan bunga 11 persen menurut LoanScan.io. Ini mendukung sistem yang lebih luas, setidaknya untuk saat ini, karena orang lebih memilih untuk membayar kembali uang pinjaman mereka ke DAI ini daripada melikuidasi DAI mendapatkan fiat.

    -Dita Safitri-

    Komentar
    Bottom Adv