Tanggapan Asosiasi Blockchain Korea Terhadap Crypto

    tanggapan

    DuniaFintech.com – Tanggapan mengenai cryptocurrency tampaknya tidak akan ada habisnya dibicarakan masyarakat, salah satunya asosiasi blockchain di Korea ini, Korea Blockchain Enterprise Promotion Association yang baru-baru ini diluncurkan memberi tanggapan seputar crypto dan blockchain.

    Asosiasi tersebut telah meminta negara untuk mengadopsi teknologi crypto dan blockchain. Tanggapan yang beredar tersebut pertama kali disiarkan oleh berita lokal Korea Joongang Daily pada tanggal 8 Agustus kemarin.

    Baca juga : Prudential Dukung Program Inovasi Digital

    Menurut laporan tersebut, asosiasi blockchain Korea Blockchain Enterprise Promotion Association tersebut telah mengajukan permintaan dengan pemerintah negara Korea untuk mengatur teknologi baru untuk mendapatkan manfaat dari peluangnya daripada berfokus pada “efek samping jangka pendek” negatifnya.

    Korea Blockchain Enterprise Promotion Association menekankan bahwa asosiasi tersebut menuntut tindakan peraturan pemerintah pada teknologi blockchain dan cryptocurrency, termasuk Initial Coin Offerings (ICO). Tanggapan mereka tidak sampai disitu, berdasarkan laporan yang didapatkan pula, langkah ini bertujuan untuk membantu dalam menghasilkan pekerjaan, serta untuk “membuka jalan bagi negara Korea untuk memimpin dunia dalam revolusi industri keempat.”

    Yoo Joon-sang selaku Ketua Korea Blockchain Enterprise Promotion Association, juga memberi tanggapan bahwa negara-negara lain secara aktif menerapkan teknologi blockchain “ke semua aspek masyarakat termasuk perawatan kesehatan, ritel dan logistik,” menekankan bahwa di Korea Selatan.

    Sebagai tambahan informasi, asosiasi ini resmi didirikan pada 17 Juli 2018 sebagai tanggapan terhadap meningkatnya popularitas distributed ledger technology  (DLT), beranggotakan mantan politisi termasuk anggota Majelis Nasional Ryu Keun-chan dan mantan perdana menteri Lee Soo-sung, serta akademisi seperti Kim Hyoung-joong dan kepala Pusat Cryptocurrency Universitas Korea di Sekolah Pascasarjana Keamanan Informasi.

    Hubungan Korea Selatan dengan cryptocurrency dan teknologi blockchain tersebut telah melihat perkembangan teknologi tersebut baik dari sisi positif dan sisi negatif, karena negara telah melarang perdagangan kripto anonim dan melarang anak di bawah umur dan pejabat pemerintah dari perdagangan, tetapi baru-baru ini telah mencabut larangan Penawaran Koin Awal (ICO) dan melegalkan Bitcoin (BTC) sebagai metode pengiriman uang.

    Baca juga :ORCA Alliance Raih $ 1,5 Juta dalam ICO Tahap Satu

    Pada awal pekan ini, perusahaan induk keuangan Korea Selatan, KB Financial Group akan merilis laporan yang menunjukkan hanya dua persen dari warga negara yang berniat untuk berinvestasi dalam cryptocurrency di masa depan.

    Pada tanggal 6 Agustus, lembaga bioteknologi publik, Macrogen, yang mewakili penyedia layanan gen sequencing terkemuka di negara itu, mengumumkan sedang mengembangkan database genomik blockchain untuk mengamankan dan mentransfer informasi genomik dan medis klien lainnya.

    Written by : Dinda Luvita
    Picture : Pixabay.com

    Komentar