Tawaran Pekerjaan Terkait Blockchain Dipimpin AS

    Tawaran Pekerjaan Terkait Blockchain picture

    DuniaFintech.com – Tak bisa dipungkiri Blockchain masih terus berjaya di tahun 2019. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya tawaran pekerjaan terkait Blockchain. Amerika Serikat dikabarkan menjadi negara pemimpin secara global yang membuka tawaran pekerjaan di industri Blockchain.

    Secara Global, data menunjukkan bahwa Amerika Serikat adalah pemimpin dunia dalam menawarkan pekerjaan yang berhubungan dengan blockchain, menurut sebuah penelitian oleh The NextWeb (TNW) yang diterbitkan pada 8 Maret.

    Untuk menyiapkan laporan tentang tawaran pekerjaan terkait Blockchain, TNW mengumpulkan informasi dari pekerjaan dan merekrut situs Glassdoor, dan menemukan semua tawaran pekerjaan yang memiliki istilah “blockchain” dalam daftar pekerjaan di negara-negara di seluruh dunia.

    Hasil dilaporkan menunjukkan bahwa AS memimpin dunia dalam hal penawaran pekerjaan yang terkait dengan blockchain, dimana memiliki sekitar setengah, atau 2.616, dari total 5.711 pekerjaan di bidang blockchain yang terdaftar di Glassdoor secara global. AS diikuti oleh Britania Raya, dengan 1.015 iklan pekerjaan terkait blockchain, sementara India menempati posisi ketiga, dengan 257 lowongan.

    Posisi Paling Dicari dalam Tawaran Pekerjaan Terkait Blockchain

    Di antara pekerjaan paling umum yang diposting di situs, “Blockchain Engineer” memimpin. Posisi seperti “Insinyur Perangkat Lunak Senior” dan “Pengembang Blockchain” adalah jabatan pekerjaan terpopuler kedua dan ketiga.

    TNW juga membuat daftar perusahaan yang menawarkan lowongan terkait blockchain, di mana raksasa teknologi IBM dilaporkan menawarkan jumlah terbesar pekerjaan blockchain, dan diikuti oleh perusahaan akuntansi Big Four Ernst & Young dan perusahaan perangkat lunak Oracle.

    Di 10 perusahaan teratas, hanya tiga yang dilaporkan terkait dengan mata uang digital, yaitu Foris Limited, Crypto.com, dan Wirex. Startup pembayaran Ripple ada di urutan 17, dan perusahaan teknologi perangkat lunak blockchain, ConsenSys, adalah yang ke-13.

    Pada bulan Februari, perusahaan rekrutmen Hired merilis sebuah laporan yang menunjukkan bahwa permintaan global untuk para insinyur blockchain meningkat sebesar 517 persen dari tahun ke tahun. Peran rekayasa perangkat lunak yang tumbuh tercepat kedua adalah insinyur keamanan, dengan pertumbuhan 132 persen, dan ketiga adalah insinyur tertanam, naik 76 persen. Peran insinyur rantai pasokan juga secara konsisten tetap berada di antara tiga pekerjaan rekayasa perangkat lunak dengan bayaran tertinggi di berbagai kota yang dicakup dalam laporan ini.

    Pada bulan yang sama, para ahli dan pemain industri mengatakan bahwa adopsi teknologi blockchain masih dalam tahap awal pada pertemuan tahunan The Wall Street Journal CIO Network. Meskipun teknologi perusahaan blockchain telah menemukan penggunaan praktisnya, aplikasi-aplikasi barunya tidak berskala besar, menurut Christine Moy, direktur eksekutif dan kepala pusat keunggulan blockchain di JPMorgan Chase.

    Baca juga

    Di Indonesia sendiri penyuluhan pengenalan apa itu teknologi Blockchain masih terus dilakukan. Belum lama ini diadakan sebuah lokakarya dan seminar di sebuah universitas terkemuka di Indonesia. Dalam seminar itu menghadirkan para pakar Blockchain yang memberikan pengetahuan mereka terkait industri Blockchain. Dengan upaya positif dalam mengikuti perkembangan Blockchain bukan tidak mungkin Indonesia akan menjadi negara yang menjadi pusat teknologi pertumbuhan Blockchain di ASIA Tenggara.

    -Sintha Rosse-

    Komentar