TBDF Rilis Untuk Atasi Kesenjangan Gender Funding

    tbdf

    DuniaFintech.com – 11 Oktober 2018, Bali (Indonesia) – The Billion Dollar Fund For Women (TBDF) didirikan untuk memobilisasi konsorsium global dana ventura untuk berjanji meningkatkan investasi mereka di perusahaan-perusahaan yang didirikan perempuan.

    Sekedar informasi mengenai kesenjangan gender funding, kesenjangan gender funding sebagaimana tercermin dalam fakta bahwa hanya 2% modal ventura yang diberikan kepada women-founded companies (“WFC”s). Hal tersebut pun merupakan latar belakang lahirnya The Billion Dollar Fund For Women (“TBDF”) untuk menjadi solusi.

    TBDF telah mengumpulkan lebih dari $ 460 juta dalam komitmen untuk mencapai target 1 miliar dolar. Dana tersebut didasari oleh keinginan untuk memobilisasi dan menghubungkan dana ventura ini dengan investor institusional dan lainnya untuk menciptakan kumpulan modal yang lebih besar untuk investasi usaha ke dalam WFC.

    Managing Partner Shelly Porges dan Sarah Chen bersama dengan Co-Founders Anousheh Ansari, Nadereh Chamlou dan Anu Jain akan memperluas jangkauan global dana ventura mereka. Mereka berharap dapat menginspirasi investor yang lebih besar untuk melihat dana ini sebagai peluang utama untuk jender diversifikasi portofolio mereka dan untuk memenuhi dorongan yang berkembang untuk persyaratan LST (lingkungan / sosial / pemerintahan).

    Dengan tiga mitra pendiri hadir di Tri Hita Karana (“THK”) Forum mengenai Pembangunan Berkelanjutan 2018 di Bali, peluncuran TBDF diumumkan selama sesi “The Next Billion Funding the Female Economy” yang dipimpin oleh Shelly Porges, Sarah Chen dan Anousheh Ansari yang memandu hadirin melalui presentasi yang menarik yang mencakup kesenjangan investasi gender, peluang bagi investor dan menyoroti beberapa perusahaan ventura mitra mereka.

    Di AS, semua tim wanita hanya menerima $ 1,9 miliar atau 2% dari total $ 85 miliar yang diinvestasikan oleh pemodal ventura tahun lalu. Di luar ini, dana ventura yang berkomitmen untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan yang didirikan perempuan seringkali berjuang untuk memperluas basis modal mereka dan untuk meningkatkan kapasitas mereka untuk berinvestasi. Namun, penelitian menunjukkan bahwa perusahaan dengan pendiri wanita mendatangkan 20% lebih banyak pendapatan dengan 50% lebih sedikit diinvestasikan.

    “Memiliki diri kami sendiri mengalami tantangan yang dihadapi oleh pendiri wanita lain dan melihat penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa bisnis yang didirikan wanita memberikan hasil yang lebih tinggi, kami senang dapat menggabungkan pengetahuan gabungan kami, pengalaman dan, yang paling penting, jaringan di bidang keuangan, teknologi , dan kewirausahaan untuk memobilisasi modal bagi pendiri dan inovator perempuan. Kami bersyukur atas respons yang kami dapatkan sejauh ini dan kami senang untuk melanjutkan perjalanan kami karena kami tahu bahwa ketika Anda berinvestasi pada wanita, Anda berada di perusahaan yang baik, ”kata Shelly Porges.

    “Sebagai seorang teknopreneur perempuan, saya tahu bagaimana tantangan pendanaan membatasi pertumbuhan perusahaan yang didirikan perempuan. Lembaga-lembaga saat ini telah gagal untuk mengenali secara tepat tingkat keberhasilan perusahaan yang dipimpin perempuan dan untuk memahami kebutuhan mereka. Kampanye TBDF adalah tahap pertama dari rencana ambisius kami untuk mengganggu model saat ini, ”kata Anousheh Ansari.

    Untuk dana ventura yang membuat janji, TBDF memberikan eksposur yang lebih besar kepada penyandang dana institusional, dana pemerintah, dan lain sebagainya. Backstage Capital, Different Funds, Gobi Partners, Rethink Impact, Golden Gate Ventures, and Springboard Growth Capital.

    Atas nama Rethink Impact, dana modal ventura yang berbasis di AS berfokus pada investasi dampak sosial, Jenny Abramson, Founder & Managing Partner, mengatakan, “Berinvestasi pada wanita tidak hanya membantu kami mencapai kesetaraan gender, tetapi juga bisnis yang baik dan baik untuk ekonomi.”

    “Masa depan usaha sedang dibangun di kota-kota di seluruh dunia, dalam berbagai macam industri, oleh beragam kelompok manajer inovatif. Kami senang membuat kesepakatan denganTBDF. Kami tahu bahwa beragam tim berkinerja baik, dan kami berkomitmen untuk membantu perusahaan ventura yang dipimpin wanita mencapai sasaran modal mereka. ” kata Different CEO dan Founder, Leslie Jump.

    “Gobi telah melihat data empiris nyata dan kinerja keuangan riil yang berasal dari perusahaan yang dipimpin wanita hingga saat ini, karena sepertiga dari total portofolio kami adalah perusahaan yang didirikan oleh wanita. Dengan janji ini, Gobi menegaskan kembali komitmen kami yang terus berkembang kepada wirausaha perempuan dan pentingnya kepemimpinan yang beragam. Kami benar-benar senang menjadi bagian dari inisiatif ini oleh TBDF dan akan melakukan bagian kami untuk membantu meningkatkan dan mengatasi pasar yang sangat kurang terlayani ini, ”kata Shannon Kalayanamitr, Venture Partner di Gobi Partners.

    Press Release

    Komentar