Teknologi Blockchain untuk Transparansi di Pasar Perdagangan Uranium

0
43
Insolar

DuniaFintech.com – Produser uranium utama, Uranium One, dan startup ledger technology (DLT) Insolar telah bekerja sama untuk mengeksplorasi kemampuan Blockchain dalam perdagangan uranium dan energi.

Kemitraan ini akan fokus pada peningkatan produksi dan distribusi uranium, karena kesepakatan multi-pihak di industri masih dilakukan menggunakan kertas dan pensil dengan kontrak non-standar yang melintasi perbatasan dan memerlukan tinjauan hukum yang membosankan.

Baik Uranium One dan Insolar percaya bahwa integrasi Blockchain ke dalam proses internal produsen uranium dapat membuat rantai pasokan uranium lebih transparan. Uranium One berharap bahwa Blockchain akan meningkatkan keamanan, kepatuhan, dan keandalan di sektor ini. 

Insolar mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pihak yang bekerja sama telah mendiskusikan program uji coba untuk proyek tersebut dan berharap untuk meluncurkan uji coba akhir tahun ini. Meskipun mungkin diperlukan lebih dari satu tahun untuk peluncuran penuh proyek.

Baca juga: 

Membawa Blockchain ke Pasar Bebas

Selain itu, Insolar akan meneliti lebih lanjut aplikasi Blockchain di pasar komoditas yang tidak diperdagangkan di bursa seperti bijih besi. Perusahaan memproyeksikan bahwa platform berbasis DLT-nya dapat memotong siklus kesepakatan over-the-counter (OTC) dari bulan ke minggu dan mengurangi biaya transaksi sebesar 40%, atau miliaran dolar per tahun.

Volume perdagangan pasar OTC global tampaknya lebih dari $ 380 miliar per tahun, dan Insolar memperkirakan bahwa hingga 3% dari yang ada saat ini dihabiskan untuk biaya overhead dan biaya terkait transaksi lainnya. 

Menguraikan lebih lanjut tentang masalah ini, perwakilan Insolar mengatakan, “Dalam perdagangan komoditas tanpa receipt seperti uranium, kontrak dan proses negosiasi sangat kompleks yang melibatkan setidaknya 6 pihak (penambang, konverter, pelanggan pembangkit listrik dan bank mereka masing-masing). Ini berarti ada sumber daya yang cukup besar untuk bernegosiasi dan menandatangani kontrak. Insolar memperkirakan bahwa harganya bisa mencapai $ 50.000 per transaksi.”

Dengan menerapkan Blockchain di pasar komoditas OTC, Insolar bertujuan untuk menyelesaikan dua masalah utama yang dihadapi sektor ini. Yang pertama adalah transaksi yang lambat dan mahal, dan melibatkan banyak peserta, yang seolah-olah mengarah pada komunikasi yang terpencar dan banyak rekonsiliasi di antara pihak-pihak yang terlibat.

Masalah kedua terletak pada kurangnya mekanisme penetapan harga yang transparan karena sebagian besar penetapan harga dikutip oleh agen pihak ketiga.

“Tidak ada kepastian dalam keakuratan dan kelengkapan data input, pada kenyataannya itu adalah kotak hitam di sebagian besar pasar. Sektor ini sangat membutuhkan sistem yang mampu mengumpulkan data transaksi dari semua peserta dan memberikan harga spot dan perkiraan tanpa mengekspos rincian transaksi individu,” tutup Insolar.

Langkah kerja sama yang dilakukan oleh kedua perusahaan ini akan menjadi sebuah babak baru dalam industri Blockhain. Hal ini juga sekaligus membuktikan bahwa teknologi yang melatarbelakangi kripto aset ini memang memiliki banyak fungsi dan siap menarik banyak pengguna dari berbagai sektor.

(DuniaFintech/Dita Safitri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here