Thailand Terapkan Perluasan Pembayaran Mobile

    pembayaran mobile picture

    DuniaFintech.com – Sebagaimana negara-negara ASEAN lainnya, Thailand mendorong adopsi pembayaran mobile yang lebih besar dengan peserta industri, termasuk lembaga pemerintah, lembaga keuangan, dan perusahaan fintech, semuanya secara aktif bekerja untuk meningkatkan kesadaran dan mempercepat adopsi.

    Pembayaran adalah segmen fintech terbesar di Thailand, mewakili 30% dari total 100+ perusahaan fintech di negara itu, menurut laporan ASEAN Fintech Census 2018 EY, dan selama lima tahun terakhir lanskap pembayaran telah berubah secara signifikan, menghadirkan semakin banyak konsumen cara alternatif untuk membayar barang dan jasa.

    Penyedia dompet seluler memperluas layanan di Thailand

    Satu tren penting adalah evolusi dompet mobile menjadi ekosistem yang lebih luas. Misalnya, TrueMoney Wallet telah berkembang menjadi menyediakan layanan yang mencakup pengiriman lintas batas, gerbang pembayaran, pembayaran tunai, serta layanan top-up khusus seperti permainan.

    Demikian pula, perusahaan termasuk LINE, Garena, dan Lazada semua mengambil keuntungan dari basis pengguna yang besar untuk mempromosikan layanan dompet. LINE menawarkan Rabbit LINE Pay, yang melayani sekitar 4,5 juta pengguna di Thailand, Garena menyediakan dompet AirPay, dan Lazada meluncurkan Dompet Lazada pada Januari 2018.

    Baru-baru ini, Grab firma balap naik Asia Tenggara mengumumkan telah bermitra dengan Kasikornbank untuk meluncurkan dompet ponselnya GrabPay dan layanan keuangan lainnya di Thailand mulai tahun 2019.

    Layanan semacam itu berupaya menciptakan ekosistem yang mengikat pengguna ke dalam merek melalui berbagai layanan gaya hidup.

    Menuju ekonomi tanpa uang tunai

    Selain perusahaan teknologi, pemerintah Thailand juga telah secara aktif mempromosikan pembayaran mobile atau digital dengan meluncurkan inisiatif mereka sendiri. Yang utama adalah sistem transfer antar bank elektronik, PromptPay, yang telah memainkan peran kunci dalam mendorong pembayaran digital.

    PromptPay mengikat nomor ID dan / atau nomor ponsel dengan rekening bank untuk memungkinkan pengguna mentransfer uang dengan lebih mudah. Platform ini adalah bagian dari skema pembayaran digital nasional, sebuah proyek yang dirancang untuk menggerakkan Thailand menuju masyarakat tanpa uang tunai. Ini adalah bagian dari inisiatif pemerintah Thailand 4.0, yang berupaya menciptakan ekonomi berbasis nilai yang didorong oleh inovasi, teknologi, dan kreativitas.

    PromptPay diluncurkan pada 2017, dan pada April 2018, telah memproses 97 juta transaksi, total THB 370 miliar dalam bentuk transfer, melintasi 37 juta rekening tabungan. Itu memiliki 42,6 juta pendaftar pada Juli 2018.

    Bank Thailand berinvestasi dalam digitalisasi

    Dalam upaya untuk tetap relevan dan melawan ancaman dari sektor fintech, bank-bank top Thailand telah meluncurkan platform pembayaran baru dan berinvestasi besar-besaran dalam transformasi digital mereka.

    Sejak 2014, Kasikornbank telah berinvestasi sekitar THB 480 juta setiap tahun untuk meningkatkan layanan perbankan digitalnya. Pada akhir tahun 2017, KBank memiliki 7,3 juta pengguna di saluran mobile banking-nya, mencatat sekitar 3 miliar transaksi selama tahun ini, meningkat sepuluh kali lipat dari 2014.

    Pada November 2018, Kasikornbank memasukkan US $ 50 juta ke Grab sebagai bagian dari kemitraan strategis mereka, setelah berkolaborasi dengan Singtel untuk meluncurkan VIA, pembayaran mobile lintas batas berbasis kode QR, di Thailand, pada Oktober lalu.

    Bank Ayudhya mengatakan akan menginvestasikan THB 20 miliar untuk mengembangkan infrastruktur teknologi dan platform perbankan digital. Sementara itu, Siam Commercial Bank telah berkomitmen untuk menginvestasikan THB 40 miliar dalam menciptakan, mengakuisisi, dan mengembangkan infrastruktur teknologinya selama periode tiga tahun.

    Inisiatif ini sudah mulai menunjukkan hasil. Pada bulan Februari 2018, Bank of Thailand (BOT) menerbitkan data yang menunjukkan lonjakan dalam penggunaan mobile dan internet banking di Thailand, lapor Thailand Business News.

    Untuk sembilan bulan pertama 2017, mobile dan internet banking menyumbang 33% dari total volume transaksi pembayaran, meningkat tajam dari hanya 8% pada 2010. Secara nilai, mobile dan Internet banking menyumbang THB 23,4 triliun dalam sembilan bulan pertama tahun 2017, peningkatan nilai gabungan 22% per tahun sejak 2010.

    -Kamlet Rosse-

    Komentar