Tim Tata Kelola Blockchain Seoul Kini Hadir

    Tim Tata Kelola Blockchain picture

    DuniaFintech.com – Pemerintah Seoul Metropolitan telah meluncurkan Tim Tata Kelola Blockchain Seoul, untuk mengeksplorasi manfaat blockchain dalam layanan administrasi, Yonhap News melaporkan 31 Januari.

    Menurut laporan itu, anggota Tim Tata Kelola Blockchain Seoul tersebut sedang meneliti potensi aplikasi blockchain di berbagai layanan pemerintah, termasuk sistem pemungutan suara online. Secara khusus, Tim Tata Kelola Blockchain Seoul ini dibentuk untuk mengatasi sistem manajemen terintegrasi, verifikasi dokumen digital dan pembayaran sub-kontrak otomatis.

    Baca juga

    Tim Tata Kelola Blockchain Seoul ini terdiri dari 100 karyawan berusia antara 21 dan 77, termasuk pengembang, eksekutif asosiasi, pembuat proyek, perwakilan perusahaan serta siswa, Yonhap melaporkan.

    Sebelumnya hari ini juga dilaporkan bahwa Korea Selatan akan terus melarang penawaran koin awal (ICO) di pasar domestik. Regulator keuangan negara itu, Komisi Jasa Keuangan mengklaim bahwa ICO menggunakan yurisdiksi asing, tetapi masih mengumpulkan dana dari penduduk Korea Selatan.

    Seperti yang kita ketahu sebelumnya Korea Selatan sangat mendukung dalam pemanfaat teknologi ini, dimana sebuah distrik di ibu kota Korea Selatan juga telah mengumumkan akan menerapkan blockchain pada sistem evaluasi proposal .

    Menurut artikel itu, Yeongdeungpo-gu Korea Selatan – sebuah distrik administratif di Seoul barat daya – bertujuan untuk memperkuat transparansi administratifnya dengan menerapkan sistem evaluasi berbasis blockchain.

    Sistem ini juga akan membantu untuk menghindari pemalsuan dalam berbagai prosedur pemilihan perusahaan layanan publik penawaran, catatan publikasi. Aplikasi berbasis blockchain akan digunakan di seluruh proyek evaluasi proposal di distrik pada tahun 2019, dengan rencana untuk memperluas ke seluruh departemen, serta kota-kota lain, di masa depan.

    Baru-baru ini, perusahaan fintech Korea Selatan BxB meluncurkan kabarnya stablecoin pertama yang dipatok kepada won Korea. Cryptocurrency, KRWb, diduga dipatok ke mata uang nasional dengan rasio 1: 1, dengan token tersedia untuk setiap pengguna di seluruh dunia melalui layanan yang kompatibel dengan ERC-20.

     

    -Dinda Luvita-

    Komentar